Masalah pemanasan global

Masalah pemanasan global
Gambar: 55hasan | Dreamstime
Membagikan

Pemanasan global adalah masalah iklim paling akut yang menyebabkan perubahan signifikan dalam keseimbangan alam di dunia.

Menurut laporan Leonid Zhindarev (seorang peneliti di Fakultas Geografi Universitas Negeri Moskow), pada akhir abad ke-21, permukaan Samudra Dunia akan naik satu setengah hingga dua meter, yang akan mengarah ke konsekuensi bencana. Perkiraan perhitungan menunjukkan bahwa 20% populasi dunia akan kehilangan tempat tinggal. Zona pesisir paling subur akan tergenang air, banyak pulau dengan ribuan penduduk akan hilang dari peta dunia.

proses pemanasan global telah dilacak sejak awal abad terakhir. Tercatat bahwa suhu udara rata-rata di planet ini telah meningkat satu derajat – 90% kenaikan suhu terjadi pada periode 1980 hingga 2016, ketika industri industri mulai berkembang. Perlu juga dicatat bahwa proses ini secara teoritis tidak dapat diubah – di masa depan yang jauh, suhu udara dapat meningkat sedemikian rupa sehingga praktis tidak ada gletser yang tersisa di planet ini.

Penyebab pemanasan global

Pemanasan global adalah peningkatan suhu udara rata-rata tahunan yang tidak terkendali dalam skala besar di planet kita.
global warming
Gambar: Alain Lacroix | Dreamstime

Menurut penelitian terbaru, tren peningkatan suhu udara global telah bertahan sepanjang sejarah perkembangan Bumi. Sistem iklim planet dengan mudah bereaksi terhadap faktor eksternal apa pun, yang mengarah pada perubahan siklus termal – zaman es yang terkenal digantikan oleh waktu yang sangat hangat.

Di antara alasan utama fluktuasi tersebut adalah sebagai berikut:

  • perubahan komposisi atmosfer secara alami;
  • siklus luminositas matahari;
  • variasi planet (mengubah orbit Bumi);
  • letusan gunung berapi, emisi karbon dioksida.

Untuk pertama kalinya pemanasan global tercatat pada zaman prasejarah, ketika iklim dingin digantikan oleh iklim tropis yang panas. Kemudian hal ini difasilitasi oleh pertumbuhan subur fauna yang bernafas, yang menyebabkan peningkatan kadar karbon dioksida. Pada gilirannya, peningkatan suhu menyebabkan penguapan air yang lebih intensif, yang selanjutnya mengintensifkan proses pemanasan global.

Konsekuensi dari pemanasan global – akan berubah menjadi apa perubahan iklim?
Konsekuensi dari pemanasan global – akan berubah menjadi apa perubahan iklim?

Jadi, perubahan iklim yang pertama disebabkan oleh peningkatan yang signifikan dalam konsentrasi gas rumah kaca di atmosfer. Saat ini, zat-zat berikut diketahui berkontribusi pada efek rumah kaca:

  • karbon dioksida;
  • metana dan hidrokarbon lainnya;
  • partikel jelaga tersuspensi;
  • uap air

Penyebab efek rumah kaca

Jika kita berbicara tentang realitas modern, maka sekitar 90% dari seluruh keseimbangan suhu bergantung pada efek rumah kaca, yang diakibatkan oleh aktivitas manusia. Selama 100 tahun terakhir, konsentrasi karbon dioksida dan metana di atmosfer telah meningkat hampir 150% – ini adalah konsentrasi tertinggi dalam jutaan tahun terakhir. Sekitar 80% dari semua emisi ke atmosfer adalah hasil dari kegiatan industri (ekstraksi dan pembakaran hidrokarbon, industri berat, emisi dari pembangkit listrik tenaga panas dan pembangkit listrik tenaga nuklir).

Perlu juga dicatat konsentrasi partikel padat yang meningkat secara signifikan – batu bara, debu, dan beberapa lainnya. Mereka meningkatkan pemanasan permukaan bumi, meningkatkan penyerapan energi oleh permukaan lautan, yang menyebabkan peningkatan suhu di seluruh bumi. Dengan demikian, aktivitas manusia dapat dianggap sebagai penyebab pemanasan global modern. Faktor lain, seperti perubahan aktivitas Matahari, tidak memberikan efek yang diinginkan.

Konsekuensi kenaikan suhu global

Komisi Internasional telah menerbitkan laporan kerja yang mencerminkan kemungkinan skenario untuk konsekuensi yang terkait dengan pemanasan global. Motif utama dari laporan ini adalah bahwa tren peningkatan suhu rata-rata tahunan akan terus berlanjut, umat manusia tidak mungkin dapat mengkompensasi dampaknya terhadap proses iklim planet ini. Perlu dicatat bahwa hubungan antara perubahan iklim dan keadaan ekosistem saat ini kurang dipahami, sehingga sebagian besar prakiraan diasumsikan.
global warming
Gambar: Martinmark | Dreamstime

Di antara semua konsekuensi yang diharapkan, seseorang telah ditetapkan dengan andal – kenaikan level Samudra Dunia. Pada 2016, tercatat peningkatan ketinggian air tahunan sebesar 3-4 mm. Kenaikan suhu udara rata-rata tahunan menyebabkan munculnya dua faktor:

  • pencairan gletser;
  • ekspansi termal air.

Jika tren iklim saat ini berlanjut, pada akhir abad ke-21, permukaan Samudra Dunia akan naik maksimal dua meter. Dalam beberapa abad mendatang, levelnya mungkin mencapai lima meter di atas saat ini.

Penipisan ozon: penyebab dan konsekuensi kehancuran
Penipisan ozon: penyebab dan konsekuensi kehancuran

Mencairnya gletser akan mengubah komposisi kimiawi air, serta distribusi curah hujan. Diperkirakan akan terjadi peningkatan jumlah banjir, angin topan, dan bencana ekstrem lainnya. Selain itu, akan ada perubahan global dalam arus laut – misalnya, Arus Teluk telah mengubah arahnya, yang menyebabkan konsekuensi tertentu di sejumlah negara.

Dampak pemanasan global terhadap peradaban manusia tidak bisa ditaksir terlalu tinggi. Di negara-negara kawasan tropis, akan terjadi penurunan produktivitas pertanian yang sangat parah. Daerah yang paling subur akan kebanjiran, yang pada akhirnya dapat menyebabkan kelaparan massal. Namun, perlu dicatat bahwa konsekuensi serius seperti itu diharapkan tidak lebih awal dari beberapa ratus tahun – umat manusia memiliki cukup waktu untuk mengambil tindakan yang tepat.

Menyelesaikan masalah pemanasan global dan akibatnya

Di tingkat internasional, perjuangan melawan pemanasan global dibatasi oleh kurangnya kesepakatan bersama dan langkah-langkah pengendalian. Dokumen utama yang mengatur langkah-langkah penanggulangan perubahan iklim adalah Protokol Kyoto. Secara umum, tingkat tanggung jawab dalam memerangi pemanasan global dapat dinilai secara positif.

global warming
Gambar: Michal Bednarek | Dreamstime

Standar industri terus ditingkatkan, standar lingkungan baru diadopsi yang mengatur produksi industri. Tingkat emisi ke atmosfer berkurang, gletser dilindungi, dan arus laut terus dipantau. Menurut ilmuwan iklim, mempertahankan kampanye lingkungan saat ini akan membantu mengurangi emisi karbon dioksida hingga 30-40% tahun depan.

Perlu diperhatikan meningkatnya keterlibatan perusahaan swasta dalam perang melawan pemanasan global. Misalnya, jutawan Inggris Richard Branson telah meluncurkan tender ilmiah untuk cara terbaik mencegah pemanasan global. Pemenang akan menerima jumlah yang mengesankan sebesar $ 25 juta. Menurut Branson, umat manusia harus bertanggung jawab atas tindakannya. Saat ini, beberapa lusin pelamar telah terdaftar, menawarkan solusi mereka sendiri untuk masalah ini.