Token – unit akun yang bukan cryptocurrency

Diperbarui:
Waktu baca 11 menit
Token – unit akun yang bukan cryptocurrency
Gambar: Ihor Filipov | Dreamstime
Membagikan

Dalam arti luas, token adalah sesuatu yang tidak memiliki nilai sendiri, tetapi disediakan olehnya dari luar. Token, misalnya, adalah chip kasino atau token di pameran yang dapat ditukar dengan es krim atau hot dog. Bahkan tempat antrean untuk iPhone baru (tentu saja, jika Anda ingin menjualnya) juga merupakan tanda.

Saat ini, istilah ini paling sering dikaitkan dengan keamanan digital dan cryptocurrency. Di sini, yang paling mengejutkan, token tidak hanya bertindak sebagai unit keuangan, tetapi juga sebagai alat untuk melindungi pemiliknya.

Dan, jika enkripsi perangkat lunak adalah area yang agak spesifik yang membutuhkan pengetahuan mendalam dalam pemrograman komputer, maka perdagangan token secara umum adalah proses yang relatif sederhana dan akan memakan waktu lebih sedikit untuk menguasainya.

Sebenarnya, justru dengan kesederhanaan ini, dan juga dengan profitabilitas yang sangat besar dengan investasi minimal, Bitcoin sangat populer. Namun, sebelum mempelajari dunia harga saham, Anda harus memahami beberapa konsep dan prinsip dasar:

  • ICO (Penawaran koin awal) adalah proses “kelahiran” token. Perusahaan membuat dan merilis chip virtual ini di pasar untuk menarik calon investor, yaitu orang-orang yang percaya pada kesuksesan masa depan dari startup ini atau itu;
  • Blockchain adalah sejenis buku besar atau buku besar virtual yang dapat diakses oleh pengguna terdaftar yang menyimpan informasi tentang peserta, aset mereka, transaksi, dll. Faktanya, ini adalah rantai server yang menyimpan data;
  • UTXO (Keluaran Transaksi yang Tidak Dibelanjakan), secara kiasan, adalah perubahan dari transaksi yang diselesaikan. Token tidak memiliki denominasi yang sama dan masing-masing harganya berbeda. Misalnya, memiliki 100 Bitcoin di dompet virtual tidak boleh diperlakukan sebagai tagihan terpisah seperti $100. Faktanya, ini adalah jumlah dari beberapa token dengan nilai nominal, katakanlah, 25 + 35 + 30 BTC (Bitcoin);
  • Smart contract – di dalamnya fungsi token enkripsi diimplementasikan. Ini adalah algoritme perangkat lunak yang menguraikan kondisi, fungsi, kewajiban para pihak dalam transaksi, serta sanksi atas kegagalannya;
  • Menambang adalah proses “menambang” cryptocurrency, hanya di sini, alih-alih peralatan penambangan, kekuatan PC Anda yang digunakan. Pada umumnya, pengguna hanya menyediakan komputernya untuk komputasi perangkat lunak dan menerima hadiah dalam bentuk uang kripto untuk ini.
Bitcoin – mata uang masa depan?
Bitcoin – mata uang masa depan?
Waktu baca 17 menit
Ratmir Belov
Journalist-writer

Penting juga bagi pemula untuk memahami perbedaan antara token dan koin. Yang pertama melakukan fungsi keamanan, yaitu bertindak sebagai penjamin pelaksanaan transaksi, mengkonfirmasi keandalan perusahaan yang mengeluarkannya. Yang kedua adalah sarana untuk mengekspresikan nilai token. Di dunia nyata, ini diilustrasikan dengan baik oleh contoh mata uang fiat: cadangan emas dan pemerintah yang baik berfungsi sebagai penjamin uang kertas dan koin. Semuanya adalah barang yang dijual. Untuk melakukan ini, berbagai pertukaran diciptakan yang memperdagangkan berbagai jenis mata uang.

Situasinya serupa di dunia maya dan variasi mata uang di dalamnya jauh lebih besar.

Jenis token dalam sistem cryptocurrency

Orang yang tidak akrab dengan bisnis digital membayangkan cryptocurrency sebagai semacam alat untuk transfer uang di Internet. Semuanya, tentu saja, jauh dari sederhana.
Token
Gambar: Iryna Drozd | Dreamstime

Ada banyak jenis koin atau token yang berinteraksi di bawah kap sistem blockchain. Dan, tentu saja, beberapa di antaranya berfungsi sebagai alat digital untuk melakukan pembayaran. Namun, ada seluruh kelas token yang digunakan untuk tujuan lain, seperti membayar layanan tertentu, memberikan suara pada proposal, memperoleh saham di perusahaan, atau bahkan memverifikasi identitas seseorang.

Masing-masing kasus penggunaan ini mengarah pada hasil yang sama sekali berbeda, mengubah nilai, utilitas, dan ekonomi keseluruhan dari token tertentu. Sangat penting bagi investor untuk memahami perbedaan antara tipe mereka untuk membuat keputusan yang tepat. Dan operator pertukaran dan pembuat pasar lainnya perlu mempertimbangkan kemungkinan dampak yang akan ditimbulkan oleh berbagai jenis token pada volume perdagangan dan transaksi, dan, karenanya, bersiap untuk mendukung berbagai jenis mata uang.

Siapa yang Menemukan Bitcoin?
Siapa yang Menemukan Bitcoin?
Waktu baca 5 menit
Ratmir Belov
Journalist-writer

Secara umum, token-kripto terbagi dalam dua subkategori:

  • dapat dipertukarkan
  • tidak dapat dipertukarkan.

Token yang Dapat Dipertukarkan

Fungibilitas dipahami sebagai posisi token tertentu pada skala dari yang unik hingga yang tidak dapat dibedakan, yaitu tidak menonjol di antara yang lain dari jenisnya. Agar token berguna sebagai mata uang, pinjaman, atau pertukaran peer-to-peer, itu harus hampir tidak dapat dibedakan dari token lain dalam ekosistemnya. Misalnya, Bitcoin adalah Bitcoin. Satu Bitcoin tidak lebih berharga atau lebih tidak biasa dari yang lain. Jika ini tidak terjadi, itu akan merusak seluruh sistem ekonomi Bitcoin, karena Anda tidak akan dapat menukarnya dengan bebas.

Mata uang Fiat juga sepadan. Euro adalah euro, tidak peduli di mana koin itu dicetak, siapa yang memilikinya sebelum Anda, atau di negara UE mana Anda berada. Ini memiliki nilai permanen dan dapat ditukar tanpa kesulitan. Kesepadanan adalah apa yang membuat mata uang berguna. Jika setiap euro unik dan memiliki nilai pasar yang berbeda, transaksi akan memakan waktu lebih lama karena pedagang harus memeriksa riwayat dan nilai saat ini dari euro yang baru saja Anda berikan kepadanya. Token yang sepadan bekerja dengan cara yang sama. Karena itu, ketika menyebutkan cryptocurrency, pertama-tama, pertanyaan tentang solvabilitas muncul di benak Anda.

Token pembayaran

Bitcoin adalah contoh utama dari token pembayaran. Ini digunakan untuk transaksi antar pihak, bukan atau dalam hubungannya dengan mata uang fiat tradisional.

Token
Gambar: Stefan Malloch | Dreamstime

Rekan-rekan identiknya adalah Litecoin, Dash, dan Bitcoin Cash. Semua token ini memiliki satu tujuan sederhana: untuk memungkinkan kita membayar sesuatu di dunia nyata dengan mata uang digital. Monero dan Zcash juga merupakan token pembayaran, meskipun mereka lebih ramah privasi daripada blockchain UTXO publik.

Nilai token pembayaran secara langsung tergantung pada jumlah orang yang ingin menggunakannya dan jumlah pedagang yang menerimanya. Karena token ini dimaksudkan untuk pembelian barang nyata, mereka jelas bukan sarana investasi. Namun, defisit mereka lebih besar daripada mata uang fiat, dan mereka memiliki potensi pertumbuhan yang besar.

Utilitas atau token produk

Ini adalah salah satu subspesies token yang dapat dipertukarkan yang paling umum. Mereka bekerja dengan prinsip yang sama seperti mainan komputer arcade: untuk terus bermain dan melakukannya dengan sukses, Anda perlu mendapatkan kredit.

Apa itu token Druid

Salah satu contoh paling jelas dari penggunaan ini adalah platform game Hearthstone dan apa yang disebut “Token Druid”.

Dalam proses melewati level permainan yang berbeda, karakter peserta harus memiliki keterampilan tertentu untuk mengalahkan lawan. Dimungkinkan untuk “memompa” secara instan, hanya dengan membeli kemampuan yang diperlukan. Tetapi seringkali harganya mahal bahkan untuk sebuah game komputer. Atau untuk “pemompaan” Anda dapat menggunakan Druid gratis atau sangat murah, yang terlalu terwakili di pasar dalam game. Dengan demikian, hasilnya akan dicapai dengan investasi dan risiko minimal, tetapi dalam jangka waktu yang lebih lama.

Darknet – di sisi gelap Internet
Darknet – di sisi gelap Internet
Waktu baca 8 menit
Ratmir Belov
Journalist-writer

Demikian pula, token utilitas memberi daya pada blockchain, dan Anda dapat menggunakannya untuk mendapatkan keuntungan.

Token produk juga disebut demikian karena dikembangkan dan dikeluarkan untuk produk tertentu, ide bisnis. Ini adalah alat crowdfunding untuk startup.

Ethereum, token platform Ethereum, adalah token utilitas paling terkenal. Anda dapat menggunakan ETH untuk membayar pelaksanaan kontrak pintar di jaringan ini. Banyak orang menggunakan Ethereum untuk melakukan pembayaran, tetapi tugas utamanya adalah memastikan pengoperasian kontrak dan aplikasi terdesentralisasi dari platform DAO yang berjalan di Ethereum.

Token keamanan

Setelah pengawasan oleh regulator token utilitas pada tahun 2018, banyak ICO telah memutuskan untuk go public tentang apa yang sebenarnya mereka lakukan: mengumpulkan uang dengan menawarkan sekuritas yang dapat diperdagangkan.

Secara tradisional, kami menganggap sekuritas yang diperdagangkan sebagai saham. Investor biasa dapat membeli saham perusahaan mana pun. Jika nilai perusahaan ini tumbuh, begitu juga nilai sahamnya, dan investor menghasilkan uang. Namun, jenis kepemilikan fraksional ini tidak berlaku untuk cryptocurrency. Ya, sebagian besar investor kripto mengharapkan nilainya naik. Tetapi mereka tidak memiliki saham di perusahaan secara keseluruhan. Faktanya, ketika Anda berinvestasi dalam token, Anda tidak menjadi pemilik bersama.

Berapa nilai tokennya? Nilainya sama persis dengan apa yang akan dibayar pasar untuknya, dan mungkin turun menjadi nol.
Token
Gambar: Tanpanamanoob | Dreamstime

Standar untuk menentukan apakah token aman atau produk disebut tes Howey di AS. Regulator lain di seluruh dunia mengikuti aturan serupa: jika suatu transaksi melibatkan uang yang diinvestasikan di perusahaan konvensional dan investor berharap mendapat untung dari investasi tetapi tidak melakukan pekerjaan apa pun, maka itu adalah keamanan investasi. Ini berarti bahwa token yang dimaksud adalah investasi atau aman. Oleh karena itu, mendeklarasikan token sebagai jaminan bagi penciptanya menyiratkan sejumlah aturan:

  • Diperlukan untuk menyerahkan dokumen, melacak identitas investor dan melaporkan kepatuhan untuk setiap negara tempat ICO direncanakan;
  • Investor juga harus diperingatkan bahwa mereka berspekulasi tentang nilai sekuritas yang diperdagangkan dan bahwa investasi mengandung risiko.

Token yang tidak dapat dipertukarkan

Tidak tergantikan berarti bahwa setiap token adalah unik. Oleh karena itu, tidak ada nilai standar untuk itu dan Anda tidak dapat selalu menukar satu token dengan yang lain secara merata. Sebaliknya, masing-masing mewakili informasi unik tentang pemiliknya.

Cryptocurrency Ethereum adalah alternatif yang bagus untuk bitcoin
Cryptocurrency Ethereum adalah alternatif yang bagus untuk bitcoin
Waktu baca 7 menit
Editorial team
Editorial team of Pakhotin.org

Token yang tidak dapat dipertukarkan cocok di mana pun kepemilikan atau identitas perlu dibuktikan. Mereka berada di bawah protokol dan struktur yang sama sekali berbeda untuk pembuatannya. Bahkan berdasarkan kode sumber, token non-sepadan berbeda dari rekan-rekan mereka yang sepadan.

Mungkin cara termudah untuk memahami cara kerja token yang sepadan dan masalah apa yang mereka pecahkan adalah dengan melihat beberapa contoh.

Sertifikasi

Sertifikasi mungkin merupakan aplikasi utama untuk token yang tidak dapat dipertukarkan. Kita dapat menggunakannya untuk mengkonfirmasi asal dokumen, potongan data, atau bahkan objek fisik di dunia nyata. Karena token blockchain tidak dapat disalin atau dibelanjakan dua kali, ini memastikan bahwa token tersebut tidak dapat dipalsukan.

Misalnya, Anda dapat membuat token yang tidak dapat dipertukarkan untuk sebuah karya seni di dunia nyata. Ini kemudian menjadi sertifikat keaslian resmi.

Orang dapat membayangkan masa depan di mana catatan tanah disimpan di blockchain dan kepemilikannya adalah kepemilikan token yang sesuai dengan tanah yang Anda miliki.

Identifikasi digital

Aplikasi lain yang berharga dari token non-sepadan adalah identitas digital. Anda tidak akan dapat memperdagangkan Token Identitas, tetapi Anda akan dapat membagikan UTXO masalah mereka dengan siapa saja yang ingin memverifikasi identitas Anda di blockchain.

Peternakan penambangan Cryptocurrency: cara kerjanya dan cara merakitnya sendiri
Peternakan penambangan Cryptocurrency: cara kerjanya dan cara merakitnya sendiri
Waktu baca 7 menit
5.0
(1)
Editorial team
Editorial team of Pakhotin.org

Misalnya, rumah sakit tempat Anda lahir dapat menerbitkan akta kelahiran dalam bentuk token digital ke dompet pribadi. Nantinya, pemerintah akan mengeluarkan kartu identitas untuk alamat yang sama, dan seterusnya.

Masing-masing token ini akan ada secara digital di blockchain universal, tetapi mereka akan menjadi milik Anda dan bertindak sebagai pengenal atau “kunci”.

Peringkat artikel
0,0
0 Penilaian
Nilai artikel ini
Editorial team
Silakan tulis pendapat Anda tentang topik ini:
avatar
  Pemberitahuan komentar  
Beritahu tentang
Isi Menilai itu Komentar
Membagikan

Anda mungkin juga menyukai

NFT – Non-Fungible Token
Waktu baca 4 menit
Ratmir Belov
Journalist-writer
Cryptocurrency: prinsip dan fitur dasar
Waktu baca 5 menit
Editorial team
Editorial team of Pakhotin.org
Cardano (ADA) – babak baru pengembangan cryptocurrency
Waktu baca 5 menit
Editorial team
Editorial team of Pakhotin.org

Pilihan Editor