Inflasi: sebab dan akibat

— Diperbarui:
Inflasi: sebab dan akibat
Gambar: Gambar: Agg | Dreamstime
Membagikan

Untuk pertama kalinya konsep inflasi ditemukan dalam literatur ekonomi Amerika dan Eropa tahun 60-an abad XIX.

Awalnya, istilah ini menunjukkan proses peningkatan jumlah uang beredar, disertai dengan peningkatan harga komoditas dan munculnya disproporsi antara penawaran dan permintaan, tetapi definisi ini terlalu umum dan tidak mengungkapkan kekhususan sosio-ekonomi dari fenomena kompleks ini. . Studi tentang berbagai aspek inflasi, yang berlangsung lebih dari 150 tahun, memungkinkan untuk mengintegrasikan data yang berbeda ke dalam teori yang koheren.

Penyebab dan jenis inflasi

Analisis mekanisme kenaikan harga, serta munculnya disproporsi antara barang dan jumlah uang beredar, yang mendukung yang terakhir, memungkinkan kita untuk mengidentifikasi faktor-faktor inflasi berikut:

  • peningkatan tajam dalam jumlah uang untuk menutupi biaya negara selama perang, krisis ekonomi, dan bencana alam lainnya;
  • penggunaan besar-besaran mata uang tanpa jaminan untuk implementasi program kredit;
  • kurangnya mekanisme pengaturan harga untuk produk monopoli, terutama di industri primer;
  • pengaruh serikat pekerja, yang aktivitasnya menghalangi mekanisme pengaturan alami upah pekerja;
  • penurunan PDB negara dengan tetap menjaga volume uang beredar;
  • menaikkan pajak dan bea sambil mempertahankan jumlah uang beredar yang sama.
Bank – bagaimana cara kerjanya dan bagaimana penghasilannya?
Bank – bagaimana cara kerjanya dan bagaimana penghasilannya?

Ada beberapa pendekatan untuk mengklasifikasikan fenomena ini (sesuai dengan tingkat kemunculannya, berdasarkan alasan, berdasarkan sifat manifestasinya), tetapi kami hanya akan mempertimbangkan jenis inflasi yang paling umum:

  • permintaan – penawaran tidak mengikuti permintaan, mengakibatkan kekurangan barang menyebabkan depresiasi mata uang;
  • penawaran – peningkatan biaya produksi satu unit barang menyebabkan penurunan volume produksi sambil mempertahankan permintaan;
  • seimbang – biaya barang meningkat, sambil mempertahankan proporsi yang sama di antara mereka sendiri;
  • tidak seimbang – ketika harga naik, proporsi nilainya dilanggar;
  • perkiraan – perkiraan kenaikan harga;
  • tidak dapat diprediksi – pertumbuhan harga mulai tiba-tiba;
  • stagflasi adalah situasi di mana penurunan produksi bertepatan dengan kenaikan harga;
  • mengadaptasi ekspektasi pelanggan – mengubah strategi konsumen demi meningkatkan popularitas barang dan jasa individual;
  • Agflasi adalah kenaikan harga produk pertanian.

Inflasi dan kenaikan harga

Tergantung pada tingkat pertumbuhan harga, para ekonom membedakan tingkat inflasi berikut:

  1. Merayap.
  2. Berlari cepat
  3. Hiperinflasi.

Inflasi yang merayap disertai dengan kenaikan harga yang moderat. Kenaikan maksimum harga dalam kondisi seperti itu tidak melebihi tingkat 10%. Untuk perekonomian, inflasi merayap paling dapat diterima karena fakta bahwa dalam kondisi seperti itu ada penyesuaian alami dalam harga barang dan jasa. Selain itu, tingkat inflasi ini dapat diperbaiki dan memungkinkan perkiraan jangka panjang dibuat.

Inflation
Gambar: Sergej Solomatin | Dreamstime

Inflasi berderap kurang dapat diprediksi dan disertai dengan kenaikan harga 10 hingga 200% secara tahunan. Kenaikan harga barang terjadi dengan pesat. Tanda-tanda jelas dari transisi inflasi ke tingkat ini adalah adanya klausul tambahan dalam kontrak yang memperhitungkan fluktuasi harga, serta peningkatan penjualan aset material.

Hiperinflasi jauh lebih jarang dan disertai dengan kenaikan harga melebihi 500% secara tahunan. Dalam hal ini, hanya tindakan cepat yang diambil oleh negara yang dapat menyelamatkan perekonomian. Hiperinflasi ditandai dengan ketidakseimbangan total ekonomi negara, yang jika regulator tidak bertindak, dapat menyebabkan kebangkrutan negara. Rekor absolut untuk hiperinflasi adalah milik Hongaria pascaperang, di mana harga naik 200 kali setiap bulan.

Hubungan antara inflasi dan pengangguran

Ada hubungan terbalik antara inflasi dan pengangguran. Pertambahan jumlah lapangan kerja tersebut disertai dengan peningkatan pendapatan penduduk dan peningkatan permintaan terhadap barang dan jasa tertentu. Pada gilirannya, ini mengarah pada penurunan jumlah sumber daya yang tidak digunakan dan inflasi permintaan.

Peningkatan volume produksi dalam kondisi seperti itu menjadi mungkin hanya karena penurunan pendapatan industri lain. Paradoks situasi ini terletak pada kenyataan bahwa adalah mungkin untuk mengurangi kenaikan harga hanya dengan meningkatkan pengangguran dan membatasi daya beli penduduk.

Bagaimana cara menghemat uang – tips untuk semua kesempatan
Bagaimana cara menghemat uang – tips untuk semua kesempatan

Jika perekonomian dimulai pada titik perkiraan keseimbangan antara daya beli penduduk dan jumlah sumber daya yang terlibat, maka dalam jangka pendek akan terjadi ekspansi produksi secara alami.

Perusahaan akan mendapat untung, tetapi pada saat yang sama akan terjadi kenaikan harga. Ekspektasi inflasi juga mendorong kenaikan upah. Setelah beberapa waktu, produksi akan mulai menurun dan kembali ke tingkat sebelumnya, tetapi harga akan tetap pada tingkat yang sama.

Apa dampak inflasi terhadap pendapatan

Kenaikan harga berdampak negatif pada daya beli konsumen. Pada saat yang sama, jumlah uang mungkin bertambah, tetapi disproporsi antara pendapatan nominal dan riil terus meningkat.

Penghasilan nominal adalah sejumlah uang untuk jangka waktu tertentu.

Pendapatan riil adalah jumlah barang dan jasa yang dapat dibeli dengan jumlah tertentu.

Globalisasi: Penyebab, Akibat, Masalah, Perannya dalam Perekonomian Dunia
Globalisasi: Penyebab, Akibat, Masalah, Perannya dalam Perekonomian Dunia

Inflasi memiliki dampak tambahan pada pendapatan perusahaan. Transaksi keuangan sering terulur waktu, sehingga nominal keuntungan yang diterima dalam satu periode waktu dapat dengan cepat kehilangan nilai sebenarnya. Dalam hal ini, strategi optimal bagi organisasi adalah mengurangi jeda waktu antara pengiriman barang dan penerimaan pembayaran.

Dampak inflasi terhadap harga

Ada beberapa pendekatan untuk penetapan harga:

  • metode akuntansi biaya;
  • dengan mempertimbangkan persaingan di pasar;
  • orientasi pelanggan.

Dalam setiap kasus di atas, inflasi memiliki pengaruh yang berbeda terhadap harga pokok barang. Dengan orientasi biaya, produsen harus menaikkan harga secara proporsional dengan inflasi untuk menjaga profitabilitas produksi.

Inflation
Gambar: Sergej Solomatin | Dreamstime

Jika harga pokok ditentukan berdasarkan harga yang ditetapkan oleh pesaing, maka selama inflasi agak sulit untuk memprediksi pertumbuhannya. Produsen akan memperhitungkan pendapatan riil penduduk dan tingkat penurunan daya beli. Orientasi kepada konsumen memungkinkan Anda untuk secara bebas membentuk harga barang, dengan fokus pada pendapatan pelanggan potensial.

Dampak inflasi terhadap perekonomian negara

Dampak inflasi terhadap pasar dan perekonomian negara secara keseluruhan sangat tergantung pada jenis dan intensitasnya. Inflasi yang berada pada level 2% per tahun menunjukkan telah terciptanya stabilitas harga.

Inflasi memberikan dampak yang signifikan terhadap perekonomian setelah mengatasi level 2%. Inflasi merayap (dari 2 hingga 10%) dapat dikendalikan dan dapat berguna untuk mengaktifkan mekanisme regulasi alami penawaran dan permintaan. Selain itu, dalam kondisi inflasi yang merayap, perekonomian negara dapat diprediksi.

Investasi – terus berlipat ganda
Investasi – terus berlipat ganda

Inflasi yang cepat menyebabkan disorientasi pasar, penurunan produksi, penurunan pendapatan rumah tangga dan peningkatan ekspektasi inflasi. Hiperinflasi menyebabkan kelumpuhan lembaga-lembaga sosial, degradasi total industri, dan seringkali runtuhnya sistem negara negara.

Mengurangi inflasi

Inflasi sangat tergantung pada perilaku pelaku pasar. Oleh karena itu, kebijakan penurunan inflasi terutama ditujukan untuk menurunkan ekspektasi inflasi masyarakat. Keyakinan dalam kebijakan moneter pemerintah merupakan faktor kunci dalam mempengaruhi pelaku pasar.

Selain itu, langkah-langkah berikut untuk mengurangi inflasi terbukti efektif:

  • menetapkan kontrol atas arus kas;
  • pembatasan pembelian mata uang;
  • penjualan aset valuta asing di dalam negeri;
  • merangsang pertumbuhan pengangguran di negara ini;
  • mengurangi pengeluaran pemerintah untuk proyek infrastruktur dan manfaat sosial.