Ahli kosmetik tentang bahaya Botox dan filler

Waktu baca 6 menit
Ahli kosmetik tentang bahaya Botox dan filler
Gambar: hkplasticsurgery.com
Membagikan

Demi mengejar kecantikan dan kemudaan, wanita selalu melakukan segala cara untuk memanipulasi penampilan mereka.

Di zaman modern ini, tata rias menawarkan banyak pilihan anti-penuaan, namun metode invasif termasuk yang paling populer karena efeknya yang cepat. Di seluruh dunia, rata-rata sekitar 9 juta suntikan Botox dan 5 juta filler dilakukan setiap tahunnya.

Namun, sayangnya, intervensi semacam itu tidak berlalu begitu saja, dan saya ingin berbicara tentang semua konsekuensi negatif dari suntikan Botox dan filler yang diketahui saat ini. Mengapa “diketahui”, karena topik tersebut belum sepenuhnya dipelajari dan konsekuensi jangka panjangnya hanya dapat diasumsikan.

Bahaya Botox

Botox adalah suntikan toksin botulinum secara subkutan atau intramuskular untuk melumpuhkan otot.

Perhatikan, lumpuhkan, bukan rileks, seperti yang biasa kita dengar. Lagi pula, kelumpuhan otot terdengar jauh lebih menakutkan dan menjijikkan, dan pemasaran tidak bisa tidur nyenyak.

Racun botulinum secara umum aman jika diberikan dengan teknik pemberian yang tepat dan dosis yang memadai, namun terapi botulinum bukannya tanpa kelemahan dan risiko.

Ahli kecantikan kosmetik berbicara tentang konsekuensi menyedihkan dari Botox
Ahli kecantikan kosmetik berbicara tentang konsekuensi menyedihkan dari Botox
Waktu baca 5 menit
Yulia Chuprikova
Physiognomist. Cosmetic esthetician

Tujuan utama penggunaan toksin botulinum dalam tata rias estetika adalah pengurangan kerutan. Tetapi! Dengan memblokir satu otot, beban kompensasi lainnya mengambil alih. Dan di samping kerutan lama yang ingin Anda hilangkan, kerutan lain mungkin muncul. Setuju, itu sangat tidak menyenangkan.

Botox menonaktifkan otot yang sudah mengalami kejang (sebenarnya inilah yang lebih sering menyebabkan kerutan dan kerutan). Dan memompa dosis berikutnya berulang kali, ia berhenti berkembang, sirkulasi darah terganggu, dan kemudian turun tak terkendali.

Dan alasan lain yang sama pentingnya adalah gangguan aliran getah bening dan pembengkakan. Getah bening terpompa karena kontraksi otot-otot di sekitarnya, tetapi setelah Botox tidak berkontraksi, tidak ada yang mendorong getah bening, terjadi stagnasi, dan akibatnya terjadi pembengkakan.

Makanya, misalnya sakit kepala setelah suntik Botox. Tentu saja, setelah prosedur pertama, Anda mungkin tidak merasakan semua “kenikmatan”, tetapi dengan suntikan sistematis Anda akan merasakannya.

Kontraindikasi injeksi Botox

Botox dikontraindikasikan, yang disebutkan lebih dari sekali pada konferensi bedah plastik dan tata rias medis, untuk penyakit autoimun, misalnya tiroiditis autoimun. Suntikan toksin botulinum tidak hanya memperburuk perjalanan penyakit autoimun, tetapi juga menyebabkannya.

Harm from botox and fillers
Gambar: instyle.com

Orang yang sering menerima suntikan toksin botulinum mengeluh bahwa Botox tidak bekerja sebaik sebelumnya. Jika Anda melihat data ilmiah, menjadi jelas mengapa hal ini mungkin terjadi. Menanggapi masuknya racun, antibodi (Nabs) disintesis untuk melawannya. Dan seiring berjalannya waktu, imunogenisitas—resistensi terhadap racun—dapat terjadi.

Yang perlu diperhatikan adalah produksi antibodi Nabs tidak berhubungan dengan frekuensi suntikan, namun dengan dosis dan kedalaman pemberian. Dan itu meningkat bila diberikan dalam dosis besar atau secara subkutan (misalnya, dengan hiperhidrosis di sekitar mata).

Akibat yang tidak diinginkan dari toksin botulinum termasuk alis terkulai, asimetri, alis segitiga, jarang strabismus dan migrain (walaupun toksin Botulinum digunakan dalam pengobatan migrain).

Botulisme akibat suntikan Botox

Seringkali setelah Botox, respon imun terjadi dalam bentuk sindrom mirip flu (sakit tenggorokan, kelemahan otot, sakit kepala, demam ringan). Ini adalah mikrobotulisme dalam bentuk yang sangat ringan. Mereka membicarakan hal ini pada tahun 2005. Gejala akan hilang dengan sendirinya seiring waktu tanpa pengobatan. Hal ini tidak terjadi pada semua orang, namun hal ini membuat hidup menjadi sangat sulit dan menurunkan produktivitas.

Banyak orang juga tertarik dengan pertanyaan: apakah mungkin tertular botulisme setelah suntikan toksin botulinum secara estetika? Sampai saat ini, hipotesis ini diejek, namun belakangan ini informasi tersebut menjadi semakin umum dalam publikasi ilmiah besar yang populer. Apalagi sebelumnya argumen utama “mengolok-olok” adalah “kami tidak memberikan dosis kuda”, namun kini muncul informasi tentang risiko botulisme pada dosis 6 unit.

Konsekuensi negatif dari filler

Filler adalah artileri berat di tangan ahli kecantikan. Disebut-sebut sebagai alternatif operasi yang aman dan sederhana. Dan Hidung, bibir, tulang pipi, alur nasolakrimalis, seratus masalah, satu solusi – filler. Sempat mengganggu keharmonisan wajah, keinginan mengubah sesuatu tetap tumbuh seperti bola salju.

Bibir yang membesar memicu munculnya lipatan nasolabial, akibatnya bibir nasolabial yang terisi memberikan efek wajah yang terlalu rata dan berat. Lalu saya ingin menambah volume pada tulang pipi dan membuat dagu lebih panjang, kantung cat menjadi terlihat jelas – mari tambahkan dosis pada robekan hidung… Perjuangan tanpa akhir untuk kecantikan.

Suntikan kecantikan: jebakan prosedur invasif
Suntikan kecantikan: jebakan prosedur invasif
Waktu baca 11 menit
5.0
(1)
Ruslan Abramov
Plastic surgeon

Kita pasti khawatir bahwa semakin banyak gadis muda dengan jiwa yang masih belum stabil dan tidak puas dengan penampilan mereka yang melakukan suntikan, dan pihak pemasaran menegaskan, “semakin cepat Anda memulainya, semakin baik.”

Bahaya terbesar yang ditimbulkan oleh filler adalah kemungkinan terjadinya iskemia (ketika filler memasuki pembuluh darah dan menghambat aliran darah) yang diikuti dengan nekrosis jaringan. Kasus kebutaan setelah suntikan ke hidung dan alur nasolakrimalis sudah tidak bisa disebut langka lagi – lebih dari 100 kasus dijelaskan dalam literatur.

Bahan pengisi yang “ringan” dan aman berdasarkan asam hialuronat diberikan oleh keyakinan bahwa bahan tersebut benar-benar dapat terurai secara hayati, dan dalam kasus Jika Anda tidak menyukai efek suntikan, ada penawarnya – hyaluronidase.

Namun masalahnya adalah waktu biodegradasinya sangat bervariasi. Menurut studi MRI menunjukkan bahwa filler bertahan di jaringan selama 2 hingga 12(!) tahun.

Selain itu, asam hialuronat itu sendiri larut, dan karenanya efek suntikannya hilang, tetapi kapsul yang mengandung asam hialuronat tetap ada. Pengisi juga dapat bermigrasi dan menyebar ke seluruh jaringan, kehilangan efek aslinya. Apa yang harus dilakukan? Sekali lagi saya ingin mengisi kembali volumenya. Begitu seterusnya dalam lingkaran. Di sinilah wajah yang berat dan sembab ini terbentuk.

Selain itu, asam hialuronat memiliki sifat menarik dan menahan air di dekatnya, sehingga memperparah wajah yang sudah pucat.

Kerusakan hialuronidase

Mengenai hyaluronidase, tidak semuanya sesederhana itu. Semakin banyak tokoh tata rias dunia yang cenderung percaya bahwa enzim ini, yang dirancang untuk melarutkan bahan pengisi yang tidak berhasil atau membosankan, tidak mampu membedakan zat dan dapat menimbulkan korosi dan “menangkap” jaringan hidup di sekitar wajah.
Harm from botox and fillers
Gambar: schweigerderm.com

Belum ada penelitian skala besar mengenai hal ini, namun ada pengamatan terhadap ahli bedah plastik yang memperhatikan bahwa SMAS orang yang menyuntikkan hyaluronidase lebih tipis dari biasanya.

Suntikan bibir adalah prosedur kosmetik paling populer. Penting untuk diketahui bahwa karena suntikan filler yang terus-menerus, bibir kehilangan bentuk aslinya selama bertahun-tahun.

Kita sering mendengar tentang berbagai cocktail khas dan lipolitik. Topik yang sangat meragukan, karena komposisi pastinya tidak diketahui siapa pun dan jika terjadi keadaan yang tidak terduga, konsekuensinya bisa menjadi bencana.

Sudut Jolie

Sudut Jolie yang sangat populer juga menyisakan banyak hal yang diinginkan. Seringkali filler berpindah ke bagian bawah, dan bukannya tulang pipi yang bening, kita malah mendapatkan sepertiga bagian bawah wajah yang tebal. Terutama dengan jenis penuaan deformasi dan kelelahan, pengisi memperburuk situasi.

Jika Anda masih memutuskan untuk memperkenalkan filler, sangat penting untuk memilih dokter yang baik yang mengetahui anatomi wajah, menjelaskan risiko yang mungkin terjadi, dan menggunakan obat-obatan yang berkualitas tinggi dan asli.

Saya akui adanya suntikan, saya bersikap wajar terhadap pilihan siapa pun, saya tidak menghalangi siapa pun, saya hanya menyajikan data ilmiah, kemungkinan risiko, dan menyerukan kesadaran. Yang utama adalah mengukur.

Sayangnya, kami tidak memiliki satu pusat pengumpulan informasi mengenai komplikasi dan efek samping. Sulit bagi korban untuk menjangkau komunitas ilmiah.

Membuktikan dampak sistemik dari prosedur invasif sulit dilakukan, namun komplikasi estetika lokal tidak dapat disangkal. Jumlah korban terus bertambah, dan untungnya informasi dapat menjangkau klien potensial, yang dapat mempertimbangkan segalanya dengan lebih objektif dan memutuskan apakah risiko ini dapat dibenarkan.
Peringkat artikel
0,0
0 Penilaian
Nilai artikel ini
Aset Khamkhoeva
Aset Khamkhoeva
Silakan tulis pendapat Anda tentang topik ini:
avatar
  Pemberitahuan komentar  
Beritahu tentang
Isi Menilai itu Komentar
Membagikan

Anda mungkin juga menyukai

Pendapat ahli dokter tentang manfaat dan bahaya puasa
Waktu baca 5 menit
5.0
(2)
Ruslan Abramov
Plastic surgeon
Ahli gizi klinis tentang jenis puasa intermiten yang populer
Waktu baca 5 menit
5.0
(2)
Alena Chernova
Alena Chernova
Nutritionist expert, clinical nutritionist, health-coach
Pelatih kebugaran dan ahli gizi tentang apakah bubuk protein diperlukan untuk menambah massa otot
Waktu baca 6 menit
Artem Opalnitsky
Artem Opalnitsky
Fitness trainer and nutritionist

Pilihan Editor

Tinjauan ahli tentang jenis utama perilaku makan
Waktu baca 7 menit
5.0
(1)
Liana Valeeva
Expert in weight management and eating psychology
Haruskah Anda menaruh es di wajah Anda? Pakar efek dingin pada kulit
Waktu baca 7 menit
5.0
(2)
Natalia Lesnova
Natalia Lesnova
Founder of a natural skincare brand, PhD