Apa itu Ice Hack untuk menurunkan berat badan dan apa latar belakangnya?

Waktu baca 10 menit
5.0
(2)
Apa itu Ice Hack untuk menurunkan berat badan dan apa latar belakangnya?
Gambar: sciencing.com
Membagikan

Kata “hack” memiliki beberapa arti, dan yang paling umum dapat diartikan sebagai solusi, metode, metode, dan bahkan rahasia. Ketika mereka berbicara tentang metode populer untuk mengurangi indeks massa tubuh, Ice hack, yang mereka maksud bukan hanya penurunan berat badan dengan bantuan nutrisi khusus, tetapi secara umum – praktik peningkatan kesehatan tubuh. Karena proses “penurunan berat badan” bersifat multifaktorial, dan paling efektif bila serangkaian tindakan digunakan.

Ahli gizi, ahli endokrinologi dan ahli teknologi – spesialis produksi makanan tahu betul bahwa dengan tubuh sehat awal yang bersyarat kelebihan berat badan adalah efek kumulatif, a perbedaan antara kecepatan tubuh menyerap bahan makanan dan kandungan kalorinya. Untuk hasil apa pun saat mencoba menurunkan berat badan, beberapa kondisi berlaku. Itu sebabnya, dengan pola makan yang sama atau cara mempengaruhi tubuh yang sama, orang yang berbeda mendapatkan hasil yang berbeda. Hal utama tersembunyi dalam detailnya. Dalam hal ini, dalam kondisi medis suatu organisme tertentu.

Namun ini bukan pertama kalinya es diumumkan sebagai rahasia menurunkan berat badan. Pada abad kedua puluh, penelitian produktif tentang “puasa termal” dilakukan oleh Profesor A.P. Stoleshnikov, yang merekomendasikan minum air dingin secara teratur, dibekukan dalam kondisi alami dan karenanya sudah jenuh dengan oksigen atom. Ngomong-ngomong, Stoleshnikov-lah yang mengemukakan ungkapan yang tepat “jika puasa tidak menyembuhkan, tidak ada yang menyembuhkan.” Herbert M. Shelton “Ilmu pengetahuan dan seni puasa” juga menonjol dalam topik “air es”, setelah mengumpulkan rekomendasi yang berguna dalam buku “Ilmu Pengetahuan dan Seni Puasa.”

Pada tahun 2014, Dr. Brian Weiner (New Jersey, AS) mengembangkan “diet es” miliknya sendiri berdasarkan hipotesis yang telah terbukti “makan es membakar kalori karena tubuh membutuhkan energi untuk melelehkan es.” Masing-masing dari banyak peneliti benar dengan caranya sendiri. Suhu, berat badan, dan metabolisme saling berhubungan dalam tubuh manusia dengan cara yang kompleks, dan hasil penurunan BMI yang kualitatif dan, yang penting, tidak dapat diubah dapat dicapai tidak hanya dengan bantuan suplemen nutrisi, tetapi juga melalui aktivitas rutin yang kompleks.

Penelitian ilmiah

Menurut hasil penelitian yang dilakukan di Stanford University yang diterbitkan pada tahun 2020, pembentukan berat badan berlebih dikaitkan dengan proses metabolisme dalam tubuh manusia, secara sederhana – proses pencernaan dan pemecahan makanan.

Ice hack
Gambar: verywellhealth.com

Tergantung pada cara kerja organ vital seseorang, komposisi darahnya, kondisi umum dan usia, aktivitas fisik sistematis, dan kualitas (komposisi) makanan yang dikonsumsi. Ini kurang lebih diketahui. Dan staf di Stanford Medical School mencoba membuktikan bahwa suhu tubuh mempengaruhi metabolisme. Setelah melakukan penelitian, media bahkan menggunakan statistik yang salah: “suhu inti tubuh manusia di Amerika Serikat telah menurun rata-rata 0,05 derajat Fahrenheit setiap dekade sejak tahun 1800-an.” Diduga, hal ini sudah menjadi prasyarat penyakit abad ini: obesitas dan bulimia.

Sebenarnya ada banyak faktor yang mempengaruhi hasil: perubahan fungsi sistem kekebalan tubuh manusia, aktivitas bakteri menguntungkan dalam tubuh dan komposisinya, penggunaan produk “buatan”, pengganti daging organik, dll.

Teori sel: sejarah, dasar-dasar, tesis utama, aplikasi
Teori sel: sejarah, dasar-dasar, tesis utama, aplikasi
Waktu baca 6 menit
1.0
(1)
Gala Koronovskaya
Gala Koronovskaya
Psychiatrist, psychotherapist

Gaya hidup yang kurang gerak, pengaruh penyakit menular bahkan kebiasaan AC dan kondisi suhu dalam ruangan. Beberapa kesimpulan segera menyusul dari penelitian tersebut, khususnya tentang pengaruh dan korelasi antara suhu makanan yang dikonsumsi dan kecepatan pencernaannya.

Namun tidak ada gunanya menyatakan bahwa suhu tubuh seseorang, sebagai hewan yang sangat terorganisir (suatu spesies mamalia), tanpa bukti: hubungan antara suhu tubuh seseorang dan massanya saja tidak jelas. Seseorang dalam keadaan benar-benar sehat secara medis (karena berbagai alasan) memiliki suhu tubuh 36,1°C, dan tidak meningkat seiring bertambahnya berat badan; bagi seseorang, norma suhu bersyarat adalah 36,8°C. Delta “norma” ini diketahui oleh para spesialis dengan pendidikan kedokteran.

Tentang Peretasan Es Alpine

Para ahli mengakui adanya tempat khusus dan kepentingan universal dalam tindakan diet yang kompleks. Salah satunya dikenal dengan nama Alpine Ice Hack.

Bahan-bahan es hack alpine antara lain kacang Dika (biji mangga Afrika), rumput laut emas (fucoxanthin), stik drum atau daun kelor, bigarad atau jeruk pahit, jahe, akar kunyit. Jika dihaluskan, bahan-bahannya dikemas dalam kapsul dan direkomendasikan untuk penggunaan rutin dalam format kursus 30 hari. Kursus bisa diulang. Dianjurkan untuk meminum kapsul “ajaib” satu kali sehari dengan 200 ml air dingin.

Namun apakah bahan-bahan tersebut benar-benar dikumpulkan di Lembah Tangu di Himalaya atau di tempat lain, rata-rata orang tidak dapat memeriksanya. Dari sini, kita bisa berasumsi apa saja, termasuk pengaruh gerakan pemasaran “penjualan” dari produsen dan penganut pola makan tersebut. Tidak ada data yang valid dan dapat diverifikasi tanpa syarat yang menunjukkan peningkatan yang jelas dalam pengaturan suhu tubuh manusia (dan metabolisme) setelah menggunakan makanan yang ditunjukkan dalam bahan-bahan yang kompleks.

Alternatif peretasan es

Diketahui bahwa hati yang sehat, sebagai organ yang dapat menyembuhkan diri sendiri, adalah kunci metabolisme yang baik. Dalam hal ini, suplemen makanan – sediaan obat organik berdasarkan berberin, ekstrak milk thistle, resveratrol, kolin, genistein dan asam klorogenat meningkatkan fungsi hati dan kemampuan untuk “membakar lemak”. Dan umat manusia mengetahui banyak cara untuk membersihkan – mendetoksifikasi dan meregenerasi hati. Artinya, dengan bantuan fungsi hati yang baik, kualitas darah dan hematopoiesis meningkat, sehingga seluruh tubuh berfungsi lebih baik.

Ice hack
Gambar: ricardoalpoim.com.br

Omong-omong, harga satu kilogram obat-obatan semacam itu jauh lebih rendah daripada biaya kapsul es hack Alpine. Produsen (seperti siapa pun) tertarik untuk mempromosikan produknya, dan pada dasarnya menawarkan kepada konsumen – bersama dengan iklan – “manfaat” yang diadaptasi menjadi kapsul bagi pihak yang berkepentingan. Namun bukan berarti tidak ada jalur alternatif.

Sistem “makanan dingin” mencakup dan merekomendasikan tidak hanya bahan tambahan makanan yang diproduksi dan dikemas secara industri. Dan ini juga tidak buka kemarin. Yang sangat baik dari segi manfaatnya bagi tubuh dan menurunkan BMI adalah pada umumnya mengonsumsi “makanan dengan es”.

Biohacking – tren mode atau tren berbahaya?
Biohacking – tren mode atau tren berbahaya?
Waktu baca 8 menit
Ratmir Belov
Journalist-writer

Sup dingin Denmark (umumnya Skandinavia) dan Jerman tidak hanya dianggap sebagai ciri khas masakan nasional dan disajikan dengan meriah di restoran, tetapi juga memiliki manfaat yang nyata. Hal yang sama berlaku untuk “bubur alpine dengan es” atau makanan turis dan “militer” berupa makanan yang tidak dipanaskan dalam kondisi suhu lingkungan yang rendah (misalnya, di pegunungan dan tidak hanya). Dalam hal ini, yang penting adalah “apa sebenarnya” yang Anda konsumsi.

Ada perbedaan besar antara sup (bahkan sup krim, sup krim, misalnya gazpacho, botvigna, galantine atau kallakeitto (sup ikan Karelia dan Finlandia dengan krim) atau bahkan sup bit – dengan es) dan, katakanlah, sepotong daging sapi muda atau daging babi rebus dengan es. Untuk kepentingan tubuh dan metabolisme, untuk menurunkan BMI, dalam hal ini diperlukan produk es yang memiliki konsistensi faktor bentuk cair. Namun, kami tidak sedang membicarakan diet khusus. Dengan pengetahuan ini, hampir semua orang kini dapat menurunkan BMI mereka dengan menggunakan nutrisi dingin secara sistematis dan serangkaian prosedur terkait.

Mitos dan argumen

Mitos pertama – “Suhu tubuh yang rendah menyebabkan seseorang mengalami obesitas karena “defisiensi termogenik”

Iya dan tidak. Karena suhu tubuh dikendalikan oleh pusat termoregulasi tubuh yang terletak di hipotalamus anterior, dan merupakan hasil keseimbangan kompleks antara proses metabolisme, aktivitas otot, dan mungkin mikrobioma.

Suhu tubuh dipengaruhi oleh lingkungan luar melalui radiasi atau konduksi. Hal ini tergambar dari praktik pola hidup sehat (HLS) misalnya rutin berolahraga di kolam renang atau bahkan berenang sehat di air dingin. Olah raga teratur di kolam renang dilakukan di area perairan dengan suhu +27…+29°C, yang berada di bawah suhu normal manusia konvensional yaitu +36.6°C. Namun BMI menurun lebih cepat lagi tidak hanya saat “berjalan di dasar” kolam, namun juga saat melakukan aktivitas fisik berat di dalam air – berenang intens atau aerobik air.

Piramida makanan – Prinsip diet sehat
Piramida makanan – Prinsip diet sehat
Waktu baca 9 menit
Ratmir Belov
Journalist-writer

Sedangkan untuk “berenang musim dingin” atau perendaman jangka pendek dalam air dingin, termasuk pada suhu udara dan air negatif (turun hingga -4°C – suhu “pembekuan” yang cepat), dalam hal ini efeknya sama yaitu meningkatkan metabolisme tubuh. terjadi setelah aliran darah diaktifkan sebagai reaksi terhadap dingin eksternal. Namun agar efeknya menjadi lebih signifikan, para ahli mempraktikkan “mandi” yang kontras (tidak hanya air dingin), dan ketika “menyelam ke dalam lubang es”, melakukan pemanasan awal tubuh dengan bantuan latihan fisik.

Mitos kedua – “Paparan dingin secara sistematis menyebabkan makan berlebihan”

Memang, tubuh manusia, sebagai struktur yang terorganisir secara kompleks, dapat mengalami perubahan internal di bawah pengaruh perubahan eksternal, terutama yang memiliki efek kumulatif. Dalam hal ini, secara sederhana, tepat untuk mengatakan bahwa di bawah pengaruh sistematis hawa dingin, nafsu makan meningkat dan, sebagai akibatnya, akumulasi “cadangan” dalam tubuh dan penambahan berat badan.

Ice hack
Gambar: norwegianscitechnews.com

Perubahan (penurunan) suhu tubuh dan paparan suhu dingin sebenarnya sedikit berpengaruh pada metabolisme, namun pada keadaan tertentu bisa berdampak sebaliknya. Oleh karena itu, rincian situasi tertentu sangatlah penting.

Mitos ketiga – “Atlet yang menghilangkan dahaga dengan air dingin selama latihan atau lari jarak jauh akan menurunkan laju metabolismenya.”

Faktanya, air yang diminum saat aktivitas olahraga mengisi kembali keseimbangan air-garam cairan dalam tubuh. Kira-kira hal yang sama (haus) terjadi setelah keracunan alkohol dengan produk yang mengandung alkohol. Oleh karena itu, metabolisme meningkat.

Hal ini sangat subjektif: seseorang haus, tetapi hanya ingin minum. Tidak ada hubungan langsung dengan penurunan BMI; penurunan berat badan terjadi karena berbagai alasan, termasuk karena aktivitas fisik atlet, ketika denyut nadi meningkat, jantung memompa darah lebih cepat, dan proses pemurnian darah dan metabolisme dalam tubuh. intensif secara umum.

Tapi di sini banyak tergantung pada pola makan yang dimakan seseorang setelah latihan dan aktivitas olahraga. Perlu menunggu minimal dua jam sebelum makan (Anda bisa minum air bersih non-karbonasi sesuai kebutuhan tubuh tanpa batasan). Jika kondisi ini tidak terpenuhi, penurunan BMI tidak bisa dijamin. Selain itu, banyak juga mitos dan opini yang beredar.

Alasan popularitas suplemen makanan

Popularitas suplemen makanan dalam contoh diet yang disebut “ice hack” dapat dimengerti tidak hanya mengingat langkah pemasaran yang sukses.

Produsen dan pelobi telah berhasil memilih argumen dan penekanan utama untuk target audiens – orang-orang dengan berat badan berlebih (obesitas). Mereka mengklaim bahwa bahan-bahan kompleks dalam suplemen makanan “selalu berfungsi” dan bahkan “saat Anda tidur.” Dengan argumen seperti itu, popularitas subjektif produk meningkat secara signifikan sebagai semacam “pil ajaib” yang menyembuhkan segalanya, dan tidak memerlukan upaya manusia secara langsung. Cukup dengan meminum “pil” dan melupakan… Artinya, melanjutkan gaya hidup yang sama. Dan ini adalah kesalahpahaman yang signifikan.

Untuk program yang benar-benar efektif dalam menurunkan indeks massa tubuh (BMI) didasarkan pada koreksi tidak hanya pada bidang pilihan kalori, gastronomi, keteraturan dan komposisi makanan, tetapi juga pada rezim (peningkatan) aktivitas fisik dan kebiasaan manusia. Artinya, modifikasi kompleks kehidupan manusia yang hasilnya bukan berupa efek “pil ajaib”, melainkan efek kumulatif; Selain itu, hasil yang tidak dapat diubah hanya dapat dicapai jika semua kondisi di atas menjadi kebiasaan sehari-hari.
Peringkat artikel
5,0
2 Penilaian
Nilai artikel ini
Andrey Kashkarov
Andrey Kashkarov
Silakan tulis pendapat Anda tentang topik ini:
avatar
  Pemberitahuan komentar  
Beritahu tentang
Isi Menilai itu Komentar
Membagikan

Anda mungkin juga menyukai