Bagaimana menjadi pemimpin yang baik?

Waktu baca 10 menit
Bagaimana menjadi pemimpin yang baik?
Gambar: inc.com
Membagikan

Apa yang membuat beberapa orang memimpin kerumunan, meyakinkan mereka tentang visi mereka, menulari mereka dengan keyakinan pada tujuan mereka, dan yang lain – terlepas dari niat tulus mereka – tidak pernah berhasil? Bagaimana bisa terjadi beberapa orang yang belum pernah didengar siapa pun menjadi pemimpin hebat dan membuat sejarah? Tidak ada jawaban yang jelas untuk pertanyaan-pertanyaan ini.

Namun, sebagai sumber kesuksesan bagi orang-orang ini, seseorang pasti dapat mengidentifikasi ciri-ciri karakter, perilaku, dan penampilan tertentu yang menginspirasi kepercayaan pada pemimpin dan mendorong orang lain untuk mengikutinya.

Siapa pemimpin modern?

Memahami citra seorang pemimpin patut dimulai dengan latihan kecil. Tutup mata Anda dan pikirkan sejenak tentang pemimpin modern pertama yang dapat Anda pikirkan. Pikirkan tentang bagaimana penampilannya, apa yang dia katakan dan bagaimana, apa yang menjadi ciri khasnya?

Berbagai pemimpin mungkin diambil dari lapisan memori – yang sering kita dengar (seperti Vladimir Putin), yang baru-baru ini kita baca, atau yang membuat kesan khusus pada kita (seperti Winston Churchill). Bagi sebagian orang, pemimpin stereotip seperti itu mungkin diasosiasikan dengan politik (misalnya Angela Merkel, Lech Walesa), bagi yang lain lebih dengan agama (misalnya Paus, Dalai Lama XIV) atau ekonomi yang dipahami secara luas (Steve Jobs, Elon Musk). Asosiasi juga dapat diarahkan pada seseorang yang kurang terkenal (seperti seseorang dalam keluarga atau atasan Anda sendiri) atau lebih tepatnya seseorang dalam posisi kepemimpinan.
leader
Gambar: gallup.com

Seperti yang Anda lihat, mungkin ada banyak asosiasi, tetapi semua contoh di atas memiliki satu kesamaan – orang-orang ini dianggap sebagai pemimpin karena berbagai alasan. Jadi siapa pemimpin modern? Mempertimbangkan asosiasi di atas, kita dapat mengatakan bahwa dia adalah orang yang tegas dan berani yang dengan kuat mempertahankan pandangannya, percaya pada tujuannya, menginspirasi rasa hormat dan merupakan otoritas besar bagi sebagian orang.

Semua pemimpin di atas memiliki gaya tertentu yang membedakan mereka dari warga lainnya. Gaya ini muncul dari cara mereka berbicara dan bergerak, serta dari kekhasan posisi mereka (yang seringkali mempengaruhi banyak aspek kehidupan, seperti pakaian). Namun, tidak diragukan lagi, dapat diasumsikan bahwa masing-masing dari mereka adalah contoh yang baik dari citra pemimpin. Tepatnya – gambar macam apa ini dan dapatkah kita berbicara tentang satu model universal dalam kasus para pemimpin? Akankah kita belajar dengan menciptakan satu pola perilaku bagaimana menjadi pemimpin yang baik?

Citra seseorang terdiri dari beberapa faktor

Kamus menyatakan bahwa kata “gambar” dapat digunakan dalam dua pengertian. Pertama, sebagai kemiripan seseorang dalam gambar, gambar, foto, dll., atau kedua, sebagai cara seseorang atau sesuatu dipersepsikan dan disajikan. Tentu saja, gambaran dalam pendekatan yang dibahas dalam artikel ini berlaku untuk cara kedua yang dikutip untuk memahami sebuah kata.

Kami hanya mendapat kesempatan untuk membuat kesan pertama satu kali, sementara citra dibangun dari waktu ke waktu melalui tindakan nyata, menyatakan pandangan dan perilaku kami yang sesuai. Mengapa ini sangat penting? Karena itu mempengaruhi fungsi seseorang di lingkungan. Citra, yaitu cara persepsinya, memengaruhi pembentukan suka dan tidak suka dan, akibatnya, keberhasilan tujuan.
Motivasi adalah kekuatan yang mendorong perilaku
Motivasi adalah kekuatan yang mendorong perilaku
Waktu baca 9 menit
Ratmir Belov
Journalist-writer

Memperluas definisi di atas untuk berpikir tentang kepemimpinan, sebuah citra dapat dikatakan sebagai cara seseorang dianggap dan dirasakan oleh lingkungannya. Untuk dapat berbicara tentang citra seorang pemimpin, Anda perlu memikirkan apa yang memengaruhi cara Anda memandang orang lain? Bagaimana kita bisa menilai apakah seseorang mencerminkan posisi kepemimpinan?

Ada empat bidang utama yang mempengaruhi persepsi seseorang. Pertama dan – yang paling jelas – itu penampilan, kedua – sikap (termasuk ekspresi), ketiga – tubuh pengetahuan, sikap dan nilai yang dinyatakan, keempat – sikap.

Penampilan pemimpin

Komponen pertama gambar – penampilan – sangat penting untuk kesan pertama. Ini memiliki dampak yang sangat kuat pada persepsi orang tertentu, begitu banyak politisi yang memasuki kancah politik mengubah cara mereka berpakaian dan rambut, seringkali dengan keterlibatan sekelompok besar penata gaya dan spesialis hubungan masyarakat. Ini adalah trik yang efektif karena penelitian menunjukkan bahwa kami mengumpulkan hingga 80 persen informasi melalui saluran visual, terutama saat pertama kali bersentuhan dengan objek (orang) tertentu.
pemimpin

Berbicara tentang “penampilan”, yang harus diperhatikan tidak hanya ciri fisik seseorang (misalnya tinggi, fisik, warna rambut, dll.) Atau cara berpakaiannya, tetapi juga simbolnya (misalnya mobil, perhiasan, dll.). Tentu saja, cara persepsi “proses” tertentu yang terkait dengan aspek pembangunan citra ini sangat bergantung pada budaya, sistem negara, atau organisasi itu sendiri. Misalnya, di ketentaraan, seorang komandan dapat dikenali dari jumlah bintang dan garis di tali bahu.

Fakta bahwa sifat fisik tidak begitu penting untuk membentuk citra seorang pemimpin dibuktikan dengan fakta bahwa baik dalam sejarah maupun saat ini ada kasus-kasus ketika para pemimpin tidak termasuk yang tertinggi, tetapi, memikirkannya, banyak orang mengaitkannya dengan ketinggian lebih dari 190 cm Anda juga dapat mengutip contoh Napoleon Bonaparte, yang menaklukkan dunia, memiliki – menurut berbagai perkiraan – sekitar 168 cm (pada saat itu dia adalah seorang pemimpin dengan tinggi yang agak rata-rata). Juga, beberapa pemimpin pendek berpartisipasi dalam Perang Dunia II – Joseph Vissarionovich Dzugashvili, yaitu Joseph Stalin, tingginya 164 cm, Adolf Hitler – 165 cm, Winston Churchill – 173 cm.

Perilaku pemimpin

Faktor kedua yang mempengaruhi citra adalah perilaku manusia. Seperti halnya penampilan yang memengaruhi kesan pertama, perilaku manusia dapat digolongkan sebagai kesan “kedua”. Bagaimana seseorang akan dianggap oleh orang lain bergantung pada gerakan, gerak tubuh, tingkah laku mereka atau bagaimana mereka diekspresikan, misalnya intonasi, timbre suara, pilihan kata. Aspek pembangunan citra ini sangat penting dalam kaitannya dengan pemimpin.
leader
Gambar: sherpany.com

Sebagian besar pemimpin, termasuk yang disebutkan di awal artikel, memiliki keterampilan pidato yang sangat baik. Karena kenyataan bahwa kepemimpinan terutama terdiri dari “penculikan” orang-orang di belakang Anda, maka perlu memiliki karunia persuasi, yaitu merumuskan pesan sedemikian rupa sehingga orang lain percaya dan merasakan apa yang dirasakan pemimpin. Tanpa ekspresi yang tepat dari visi dan misi seseorang, tidak mungkin mendapatkan dukungan dari orang banyak.

Penulis salah satu studi kepemimpinan pertama – Lippitt dan White – menekankan bahwa dalam mengejar kesuksesan kepemimpinan, ini bukan tentang siapa pemimpinnya, tetapi bagaimana dia berperilaku. Berdasarkan hal tersebut, diidentifikasi berbagai jenis kepemimpinan, yaitu bagaimana tepatnya seorang pemimpin dapat bertindak agar dianggap sebagai pemimpin. Lippitt dan White, yang disebutkan di atas, berbicara tentang gaya demokratis dan otokratis, dalam karya lain gaya berorientasi pada orang dan berorientasi pada tugas dibedakan. Tentu saja, gaya kepemimpinan tertentu bekerja kurang lebih lintas budaya dan organisasi.

Mentoring: esensi dan komponen
Mentoring: esensi dan komponen
Waktu baca 4 menit
Ratmir Belov
Journalist-writer

Namun, penelitian selanjutnya menunjukkan bahwa perilaku seseorang sangat ditentukan oleh karakternya. Konsistensi perilaku dengan kepribadian, nilai dan tujuan juga penting untuk persepsi pemimpin oleh orang lain. Oleh karena itu, sekarang ditekankan bahwa beberapa kualitas kepemimpinan dapat dipelajari, tetapi masih disebutkan beberapa kondisi yang menyedot ASI. Jadi, bagaimana seharusnya seorang pemimpin modern dalam suatu organisasi berperilaku? Seorang pemimpin harus menjaga bawahannya – memotivasi mereka untuk melibatkan mereka dalam proses pengambilan keputusan, berbicara dengan mereka, berbagi ide, tetapi juga mendengarkan dengan cermat apa yang mereka katakan. Pemimpin juga harus tegas, memiliki keterampilan interpersonal yang sangat baik untuk mengkomunikasikan tujuan mereka dengan jelas dan jelas.

Pengetahuan, pandangan, dan nilai seorang pemimpin

Aspek ketiga yang sangat penting dalam menciptakan citra adalah totalitas pengetahuan, sikap dan nilai. Semua ini tercermin dalam misi dan visi yang ingin dikejar oleh pemimpin. Pemimpin hebat adalah visioner – mereka memiliki tujuan yang jelas berdasarkan nilai-nilai yang penting bagi mereka. Dasar dari visinya justru nilai-nilai yang diproklamasikan, yaitu segala sesuatu yang memandu perilakunya sehari-hari, apa yang dia yakini. Mereka adalah blok bangunan dari semua aktivitas pemimpin dan tercermin dalam sikap mereka.
leader
Gambar: waldenu.edu

Ciri khas dari semua pemimpin (disebutkan di awal artikel dan tidak hanya) adalah keteguhan dan keyakinan mereka pada nilai dan pandangan mereka. Lebih dari sekali mereka berhasil meraih kesuksesan justru karena semua aktivitasnya dibangun di atas fondasi yang sangat kokoh. Sulit membayangkan bahwa Paus dapat memenangkan kerumunan seperti itu, termasuk kaum muda, jika tindakan dan perkataannya bukan hasil dari pandangan dunianya. Adolf Hitler juga sangat percaya pada apa yang dia khotbahkan – berkat ini dia mampu membawa pergi orang banyak dan menyebabkan badai besar di seluruh dunia.

Pengetahuan juga merupakan aspek penting yang mempengaruhi citra seorang pemimpin. Seorang pemimpin yang efektif harus memiliki pengetahuan khusus tentang masalah yang dihadapinya. Tak perlu dikatakan, seseorang hampir tidak perlu meyakinkan siapa pun bahwa tanpa pengetahuan tentang banyak masalah, para pemimpin sejarah dan modern tidak akan mencapai kesuksesan seperti itu. Pemimpin harus ahli di bidangnya. Berkat ini, dia tahu bagaimana merencanakan dan melihat ke masa depan secara efektif, dan juga menuntut rasa hormat dari orang lain. Adalah penting bahwa seorang pemimpin tidak mencoba menjadi seorang ahli di setiap bidang – seperti yang kami tulis di bagian kedua dari seri ini – seorang pemimpin super pasti tidak akan mempengaruhi citra seorang pemimpin secara positif.

Latih postur tubuh Anda!

Aspek terakhir yang disebutkan dalam konteks citra seorang pemimpin adalah sikapnya, yaitu sikap yang ditunjukkan terhadap orang, peristiwa, benda, dll. sebagai hasil dari karakter, temperamen, dan asuhan yang dimiliki. Jadi apa yang membuat seorang pemimpin berbeda dari orang lain dalam hal sikap yang disajikan?
leader
Gambar: thebalancemoney.com

Pertama-tama, ini adalah orang dengan apa yang disebut karakter kuat – ditandai dengan kepercayaan diri, sikap positif, dan kemampuan untuk menulari orang lain dengan ini. Kekuatan besarnya adalah kejujuran, integritas dalam arti luas, kemauan untuk belajar, disiplin diri, ketekunan, dan semacam intuisi.

Seorang pemimpin suka mengambil tindakan, pergi ke arah tertentu dan membuat orang lain mengikutinya. Dia diizinkan melakukan ini berkat kompetensi sosial yang sangat berkembang – dia terbuka, mudah bergaul, menginspirasi, berempati, dia memahami situasi. Ini berarti bahwa seorang pemimpin yang baik tidak hanya mampu mempengaruhi orang-orang yang dipimpinnya, tetapi juga dan bahkan mungkin – di atas segalanya – dengan mudah terhubung dengan mereka dan membangun hubungan yang positif. Dia percaya pada mereka dan pada mereka, berkat itu dia dapat menggunakan potensi bawahannya.

Kesimpulan

Semua ini memengaruhi sikap umum pemimpin, dan oleh karena itu, bagaimana ia dipandang oleh lingkungan.

Meringkas pertimbangan tentang citra seorang pemimpin, perlu ditekankan bahwa aspek ini memainkan peran yang sangat penting dalam memimpin orang lain. Karena fakta bahwa orang menganggap orang tertentu memiliki kualitas seorang pemimpin sehingga dia dapat mengejar tujuan dan asumsinya sendiri. Oleh karena itu, setiap calon pemimpin harus fokus untuk menciptakan citra yang tepat, mengingat apa yang memengaruhi cara orang lain memandang kita.

Karisma adalah kualitas dari semua pemimpin
Karisma adalah kualitas dari semua pemimpin
Waktu baca 4 menit
Ratmir Belov
Journalist-writer
Pemimpin hebat tidak harus berbadan besar, tindakan mereka harus didasarkan pada nilai dan sikap yang konsisten. Orang menilai pemimpin mereka dari tindakan mereka, yaitu keputusan yang dibuat dan perilaku yang disajikan. Yang juga penting adalah konsistensi tindakan dan pernyataan, serta tindakan, sikap, dan nilai. Kepercayaan bawahan membantu menciptakan citra pemimpin yang baik. Jika mereka tidak percaya pada niat tulus pemimpin mereka, kemungkinan besar mereka tidak akan mengikutinya.
Ratmir Belov
Silakan tulis pendapat Anda tentang topik ini:
avatar
  Pemberitahuan komentar  
Beritahu tentang
Ratmir Belov
Baca artikel saya yang lain:
Isi Komentar
Membagikan

Anda mungkin juga menyukai