KYC – Kenali Pelanggan Anda di Dunia Cryptocurrency

Waktu baca 7 menit
KYC – Kenali Pelanggan Anda di Dunia Cryptocurrency
Gambar: financialcrimeacademy.org
Membagikan

Cryptocurrency menghancurkan dunia keuangan. Namun, karena cryptocurrency aman secara kriptografis di blockchain mereka, transaksi antar pengguna umumnya anonim dan terjadi secara instan. Karena itu, transaksi crypto memberikan peluang bagi penjahat yang ingin lepas dari kendali konvensional.

Regulator global sekarang lebih memperhatikan cryptocurrency daripada sebelumnya. Misalnya, pada tahun 2019, SEC, FinCEN, dan CFTC mengklasifikasikan pertukaran kripto sebagai Entitas Layanan Uang (MSB). Ini berarti bahwa bisnis ini tunduk pada peraturan kenali pelanggan Anda (KYC) dan anti pencucian uang (AML) berdasarkan Undang-Undang Kerahasiaan Bank tahun 1970.

Dalam hal ini, sebelum klien mana pun membuka akun di bursa cryptocurrency, mereka sekarang diminta untuk menyelesaikan prosedur KYC. Proses crypto KYC ini melibatkan pertukaran yang memverifikasi identitas Anda dan membuktikan bahwa Anda adalah diri Anda yang Anda katakan.

Bagaimana cara kerja KYC dengan kriptografi?

Dengan memverifikasi identitas pelanggan, KYC di crypto berupaya mencegah aktivitas ilegal seperti pencucian uang, pendanaan teroris, dan penggelapan pajak.
Gambar: idnow.io

Beberapa pertukaran memungkinkan klien untuk membuat akun sebelum mereka melalui proses crypto KYC, tetapi akun ini biasanya sangat dibatasi hingga proses verifikasi identitas selesai. Misalnya, banyak bursa tidak mengizinkan klien untuk benar-benar membeli mata uang kripto atau menarik dana sampai identitas mereka diverifikasi. Lainnya menetapkan batasan pada deposito.

Setiap pertukaran crypto akan menangani KYC sedikit berbeda. Namun, secara umum, selama proses KYC, Anda harus menyediakan pertukaran mata uang kripto dengan:

  • Nama lengkap
  • Tanggal lahir
  • Alamat tempat tinggal

Setelah itu, pertukaran crypto akan meminta foto ID resmi yang dikeluarkan pemerintah, seperti SIM atau paspor. Mereka kemudian akan menggunakan informasi ini untuk memverifikasi identitas Anda. Setelah identitas Anda berhasil diverifikasi, mereka akan memberi Anda akses ke layanan mereka.

Kontrak pintar – sistem bisnis yang inovatif
Kontrak pintar – sistem bisnis yang inovatif
Waktu baca 7 menit
Editorial team
Editorial team of Pakhotin.org

Dalam beberapa kasus, pertukaran cryptocurrency melewati proses verifikasi pelanggan yang ditingkatkan. Dalam kasus ini, Anda mungkin juga diminta untuk memberikan foto selfie dan beberapa informasi tambahan kepada mereka. Rekomendasi Gugus Tugas Aksi Keuangan (FATF) menyarankan bahwa pertukaran crypto harus mengadopsi pendekatan berbasis risiko untuk kepatuhan crypto-KYC. Ini berarti bahwa klien berisiko rendah akan menghadapi langkah-langkah yang lebih mudah, sementara klien berisiko tinggi harus mematuhi langkah-langkah kepatuhan crypto KYC yang lebih intensif.

Selain itu, pedoman FATF juga menyarankan agar pertukaran crypto harus memantau pelanggan mereka setiap saat.

Mereka juga harus:

  • Verifikasi klien untuk memastikan mereka tidak terkena sanksi internasional.
  • Pastikan mereka bukan Politically Exposed Persons (PEP).
  • Periksa klien untuk lingkungan yang tidak bersahabat.

Bisakah saya membeli mata uang kripto tanpa KYC?

KYC adalah persyaratan yang akan Anda temui di hampir semua bursa crypto terpusat. Namun, pelanggan masih dapat membeli cryptocurrency tanpa melalui proses crypto-KYC. Namun, metode ini jauh lebih rumit dan lebih berisiko.
KYC
Gambar: altcoinlog.com

Pembeli yang memilih untuk tetap anonim dapat membeli mata uang kripto menggunakan bursa terdesentralisasi dan ATM bitcoin. Meskipun pertukaran terdesentralisasi memiliki langkah-langkah keamanan yang dirancang untuk mencegah penipuan, masih ada kemungkinan pelanggan akan ditipu. Selain itu, pertukaran terdesentralisasi cenderung kurang ramah pengguna daripada pertukaran terpusat berkualitas tinggi, dan mereka membebani pengguna lebih banyak dalam biaya transaksi.

Untuk alasan ini, meskipun pembeli memiliki opsi jika mereka ingin tetap anonim, jauh lebih baik bagi pembeli yang sah untuk melalui proses crypto KYC pada pertukaran yang diatur. Ini terutama benar karena prosesnya dapat diselesaikan dengan sangat cepat.

Apakah KYC memengaruhi anonimitas dan desentralisasi?

Pada dasarnya, ekonomi terdesentralisasi rentan terhadap masalah terkait KYC. Lagi pula, layanan terdesentralisasi dirancang untuk memungkinkan pelanggan tetap anonim dan merahasiakan informasi pribadi mereka dari otoritas pusat mana pun. Karena itu, banyak perusahaan crypto tidak dapat mengidentifikasi siapa pelanggan mereka.

KYC
Gambar: treasuryprime.com

Namun, regulator menjadi semakin tidak senang dengan situasi ini, dan sementara anonimitas terpengaruh, bahkan pertukaran crypto yang paling enggan pun terpaksa memperkenalkan langkah-langkah crypto-KYC yang semakin ketat setelah menghadapi tekanan dari regulator.

Namun, penting untuk diperhatikan bahwa persyaratan KYC tidak berlaku untuk bursa terdesentralisasi (DEX). Ini termasuk semua perusahaan yang mengatur perdagangan menggunakan kontrak pintar alih-alih pusat perdagangan pusat.

Lembaga-lembaga ini tidak tunduk pada peraturan yang berlaku karena mereka tidak dianggap sebagai perantara keuangan atau rekanan. Hal ini karena penggunanya berdagang satu sama lain secara langsung menggunakan infrastruktur yang disediakan oleh DEX.

Namun, sementara DEX saat ini tidak terikat oleh persyaratan KYC, regulator di seluruh dunia terus mengubah undang-undang dan peraturan yang mengatur crypto-KYC. Akibatnya, DEX dapat diatur di masa mendatang.

Apa manfaatnya dan mengapa cryptocurrency membutuhkan KYC?

Proses KYC adalah dasar dari aturan kepatuhan keamanan. Aturan ini mewajibkan lembaga keuangan untuk mengidentifikasi pelanggan mereka dan memahami hubungan mereka dengan mereka.
Benefits of KYC
Benefits of KYC. Gambar: 101blockchains.com

KYC penting dalam konteks keuangan karena penjahat menggunakan berbagai strategi untuk melewati kontrol. Untungnya, dengan menyusun profil risiko yang terperinci dan akurat dari setiap klien, pertukaran crypto dapat dengan mudah mengidentifikasi pengguna yang menyalahgunakan layanan mereka dan mencegah kejahatan seperti pencucian uang dan pendanaan teroris.

KYC membantu membangun kepercayaan dan transparansi dalam hubungan pelanggan

Memverifikasi identitas pengguna dapat membantu meningkatkan transparansi dan membangun kepercayaan pelanggan. Lagi pula, jika pelanggan yakin bahwa pertukaran cryptocurrency Anda mengambil tindakan pencegahan proaktif untuk melindungi akun mereka, kemungkinan besar mereka akan terus menggunakan layanan Anda.

KYC mengurangi risiko kejahatan keuangan

Penipuan Cryptocurrency telah meningkat sejak 2016. Faktanya, Forbes menunjukkan bahwa ada 80.000 kasus penipuan mata uang kripto di AS saja pada tahun 2020. Ini 24.000% lebih banyak dari tahun 2016. Penelitian lebih lanjut juga menunjukkan bahwa transaksi cryptocurrency ilegal berjumlah sekitar $14 miliar pada tahun 2021, meningkat 79% dari $7,8 miliar pada tahun 2020.

Cryptocurrency: prinsip dan fitur dasar
Cryptocurrency: prinsip dan fitur dasar
Waktu baca 5 menit
Editorial team
Editorial team of Pakhotin.org

Ini menunjukkan dengan tepat mengapa regulator sangat tertarik dengan pertukaran crypto yang menerapkan verifikasi identitas yang kuat dan prosedur KYC. Dengan langkah-langkah ini, pertukaran crypto tidak hanya dapat mengurangi kemungkinan kejahatan keuangan, tetapi juga mengurangi aktivitas penipuan dan meningkatkan reputasi pasar.

KYC membantu menstabilkan pertukaran mata uang kripto

Pasar cryptocurrency dikenal dengan volatilitasnya. Namun, beberapa volatilitas ini dipicu oleh transaksi anonim yang bersifat ilegal.

Jika pertukaran cryptocurrency menggunakan KYC dan metode verifikasi pelanggan, pasar akan menjadi lebih stabil. Ini akan menambah nilai pasar dan menarik pelanggan baru ke ruang tersebut.

Kebijakan KYC yang kuat memastikan kepatuhan perusahaan di masa mendatang

Harapan hukum yang terkait dengan kepatuhan KYC terus berubah dan berkembang, dengan banyak bursa berjuang untuk mengadopsi peraturan ini. Akibatnya, pertukaran crypto yang menerapkan kebijakan KYC yang efektif tetap berada di depan permainan. Ini berarti bahwa alih-alih mencoba mengejar ketinggalan, pertukaran mata uang kripto ini justru dapat berfokus pada peningkatan tingkat konversi dan pengoptimalan transaksi.

Bitcoin – mata uang masa depan?
Bitcoin – mata uang masa depan?
Waktu baca 17 menit
Ratmir Belov
Journalist-writer
Tentu saja, perusahaan ini masih perlu memastikan bahwa mereka terus mematuhi perubahan pedoman internasional. Namun, dengan menunjukkan kekuatan KYC mereka, mereka dapat mengurangi risiko litigasi atau sanksi peraturan.
Peringkat artikel
0,0
0 Penilaian
Nilai artikel ini
Ratmir Belov
Silakan tulis pendapat Anda tentang topik ini:
avatar
  Pemberitahuan komentar  
Beritahu tentang
Ratmir Belov
Baca artikel saya yang lain:
Isi Menilai itu Komentar
Membagikan

Anda mungkin juga menyukai

Pilihan Editor