Cepat atau operasi: ahli bedah bariatrik tentang penggunaan puasa intermiten dalam pengobatan obesitas

Waktu baca 7 menit
5.0
(2)
Cepat atau operasi: ahli bedah bariatrik tentang penggunaan puasa intermiten dalam pengobatan obesitas
Gambar: everydayhealth.com
Membagikan

Berhentilah makan dari pukul 16:00 hingga 12:00 keesokan harinya – resep sederhana untuk melawan kelebihan berat badan dari penganut puasa intermiten yang populer. Ada banyak “kisah sukses” di Internet, tetapi apakah cara yang aman untuk mengendalikan kelebihan berat badan benar-benar ditemukan?

Mengapa kita tidak makan cukup?

Salah satu penyebab terpenting kelebihan berat badan dan obesitas adalah makan berlebihan. Mengapa seseorang makan banyak? Rasa kenyang dimulai di perut. Saat kita makan, perut mengembang dan sinyal dikirim melalui saraf vagal, yang menghubungkan perut ke otak, bahwa orang tersebut sudah kenyang. Transmisi sinyal ini dapat terganggu karena alasan fisiologis atau emosional.

  • Penyebab fisiologis paling umum dari makan berlebihan adalah perut buncit: sinyal ke otak datang sangat terlambat, ketika sejumlah besar makanan sudah ada di perut. Dalam hal ini, seseorang hampir selalu berisiko makan 2-3 kali lebih banyak dari biasanya.
  • Selain itu, rasa jenuh dapat terjadi lebih lambat dari perkiraan jika seseorang kurang tidur. Pada saat seperti itu, terjadi produksi hormon ghrelin (hormon kelaparan) dan leptin (hormon penurun berat badan) yang tidak tepat di dalam tubuh. Sintesis dan sekresinya bervariasi, menyesuaikan dengan metabolisme dan keseimbangan energi. Ketika kurang tidur, terjadi kelainan – tubuh mulai memproduksi lebih banyak ghrelin dan lebih sedikit leptin.
  • Penyebab emosional umum dari makan berlebihan adalah diet ketat. Pembatasan pola makan yang berkepanjangan dan menyakitkan menyebabkan kekurangan energi dan kekurangan unsur mikro penting untuk kehidupan normal. Pada titik tertentu, keinginan untuk makan sesuatu yang “dilarang” menguasai, terjadi gangguan, dan orang tersebut makan 2-3 kali lebih banyak dari biasanya.

Bagaimana pengaruh puasa intermiten terhadap tubuh?

Puasa intermiten adalah pola makan yang melibatkan periode di mana seseorang tidak makan untuk menurunkan berat badan. Teknik tersebut sering digunakan untuk menurunkan berat badan oleh orang yang kelebihan berat badan, namun tidak mengalami obesitas. Banyak ilmuwan bahkan berpendapat bahwa gaya makan ini merupakan ciri evolusioner manusia. Ini sangat cocok dengan siklus terjaga (siang) dan tidur (malam), yaitu ritme sirkadian manusia. Kita berbicara tentang puasa intermiten malam hari menurut skema 16:8. (16 jam tanpa makan, Anda hanya bisa makan selama 8 jam di siang hari). Diketahui bahwa makan di malam hari dikaitkan dengan risiko obesitas dan diabetes yang lebih tinggi, jadi berhenti makan, misalnya tiga jam sebelum tidur bisa menjadi keputusan yang tepat bagi hampir semua orang.
Intermittent fasting for obesity
Gambar: sky.com

Namun keamanan makan dalam jangka waktu yang lama telah dikonfirmasi oleh para peneliti hanya untuk rata-rata orang sehat. Ritme sirkadian dan puasa intermiten belum diteliti dalam jangka panjang, dan tidak ada temuan yang mendukung populasi besar.

Risiko “pada saat ini” diketahui:

  • Istirahat yang lama menyebabkan seseorang tidak merasa kenyang dalam waktu yang lama saat makan, sehingga ia berisiko makan 2-3 kali lebih banyak dari biasanya dalam hal volume dan kandungan kalori. Dan makan berlebihan secara teratur adalah salah satu penyebab utama obesitas.
  • Periode makan berlebihan dan kelaparan yang bergantian merupakan pola perilaku makan yang patologis. Orang yang sehat mengisi kembali energi yang diperlukan melalui nutrisi. Hal ini ditandai dengan rasa lapar yang rata-rata terjadi 2-3 kali sehari. Oleh karena itu, secara psikologis lebih aman (untuk menghindari gangguan makan) jika makan dalam porsi kecil beberapa kali dalam sehari, dengan mengikuti aturan yang berlaku.
  • Makan tidak teratur, yaitu puasa intermiten, dapat mengganggu produksi hormon seperti insulin, ghrelin, dan leptin, yang bertanggung jawab atas rasa lapar, kenyang, dan metabolisme. Hal ini dapat menyebabkan berkembangnya penyakit kronis sistemik seperti diabetes, obesitas, gangguan metabolisme, dan meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular.
  • Puasa berbahaya bagi ibu hamil dan menyusui.
  • Berdasarkan pengalaman kami, terdapat risiko gangguan dispepsia pada penderita penyakit saluran cerna, eksaserbasi kolelitiasis, dan maag.
  • Kurangnya nutrisi dalam tubuh akibat puasa dapat menyebabkan kekurangan vitamin dan mineral sehingga berdampak pada kesehatan seseorang secara keseluruhan.

Puasa intermiten VS bariatrik

Proporsi orang Rusia yang mengalami obesitas meningkat pesat: satu dari sepuluh orang mengalami kelebihan berat badan, yang berarti jumlah komplikasi meningkat – diabetes, patologi kardiovaskular, dll. Bedah bariatrik sedang berkembang dan mendapatkan popularitas. Ini adalah metode pengobatan yang efektif, yang indikasinya tidak hanya obesitas, tetapi juga penyakit dan komplikasi yang menyertai. Ada beberapa jenis operasi bariatrik, namun sebagian besar melibatkan pengurangan volume lambung menggunakan beberapa jenis teknik bedah.

Bariatrics
Gambar: fountainavenuekitchen.com

Tahun 2020 sudah dilakukan 3.292 operasi, dan tahun 2023 sudah 8.955—172% lebih. Bahkan ada kuota intervensi, misalnya untuk penderita diabetes. National Bariatric Registry melaporkan bahwa hanya 30% penderita obesitas tidak memiliki diagnosis tambahan. Namun mereka juga mungkin memenuhi syarat untuk menjalani operasi bariatrik jika BMI (indeks massa tubuh) mereka di atas 40.

Seringkali para pendukung puasa intermiten mengklaim bahwa teknik ini merupakan alternatif dari operasi bariatrik karena dapat membantu mengecilkan volume lambung tanpa operasi. Hal ini sebagian benar: ketika Anda mengalami defisit kalori, volume perut Anda sebenarnya bisa mengecil untuk sementara. Namun, seperti halnya diet lainnya, setelah puasa intermiten berakhir, perut akan segera kembali ke ukuran semula atau bahkan berisiko membesar.

Dalam jangka pendek, karena pengurangan jumlah makanan, Anda bisa melihat hasil pertama penurunan berat badan dalam beberapa hari. Namun, tidak ada gunanya puasa intermiten jangka panjang – maka berat badan akan turun lebih lambat atau berhenti sama sekali. Oleh karena itu, puasa intermiten tidak dapat dianggap sebagai alternatif bariatrik.

Ahli gizi klinis tentang jenis puasa intermiten yang populer
Ahli gizi klinis tentang jenis puasa intermiten yang populer
Waktu baca 5 menit
5.0
(2)
Alena Chernova
Alena Chernova
Nutritionist expert, clinical nutritionist, health-coach

Namun kita tidak bisa mengatakan bahwa teknik puasa intermiten itu berbahaya. Menurut pengamatan, ini bekerja untuk “jarak pendek” ketika seseorang kelebihan berat badan, namun belum mengalami obesitas. Dan jika seseorang setelah diet umumnya mengubah gaya hidupnya dan memutuskan untuk mengurangi jumlah makanan yang dimakannya secara permanen, ini baik dan benar.

Selain itu, tidak ada kontraindikasi ketat terhadap puasa intermiten pada pasien bariatrik. Cara ini dipilih pasien untuk menurunkan beberapa kilogram sebelum operasi. Namun karena bahaya eksaserbasi penyakit kronis, sangat penting untuk meningkatkan kontrol terhadap asupan obat saat ini; pemeriksaan laboratorium harus dilakukan secara rutin untuk mencegah defisiensi unsur mikro dan vitamin, dan secara umum prosesnya harus dipantau. oleh dokter.

Kontraindikasi

Dalam banyak kasus, keputusan “untuk melakukan diet ketat mulai besok” diambil oleh mereka yang tidak hanya memiliki indeks massa tubuh tinggi, tetapi juga penyakit kronis yang berhubungan dengan kelebihan berat badan. Ada kemungkinan ada masalah psikologis yang berkontribusi terhadap berkembangnya gangguan makan. Oleh karena itu, sebelum meresepkan pasien untuk operasi bariatrik, dokter melakukan pemeriksaan menyeluruh.
Pendapat ahli dokter tentang manfaat dan bahaya puasa
Pendapat ahli dokter tentang manfaat dan bahaya puasa
Waktu baca 5 menit
5.0
(3)
Ruslan Abramov
Plastic surgeon

Keputusan untuk beroperasi dibuat secara kolektif. Sebelum membuat keputusan serius, penting untuk mengidentifikasi semua kontraindikasi dan berkonsultasi dengan dokter – terapis, ahli gizi, ahli endokrin. Pendekatan ini harus dilakukan sebelum memperkenalkan teknik penurunan berat badan apa pun, termasuk puasa intermiten. Minimal, Anda harus berkonsultasi dengan dokter mengenai kontraindikasi pribadi.

Untuk puasa intermiten, daftar utamanya meliputi:

  • penyakit perut;
  • penyakit kandung empedu (dengan latihan yang berkepanjangan, stagnasi empedu dan perkembangan kolelitiasis mungkin terjadi) dan kelenjar adrenal;
  • diabetes melitus, hipertensi, asam urat;
  • indeks massa tubuh kurang dari 18,5;
  • gangguan makan;
  • kehamilan dan menyusui;
  • asupan obat teratur yang berhubungan dengan makanan;
  • usia hingga 18 tahun.
Baik setelah diet maupun setelah operasi bariatrik, penting untuk menjaga jadwal tidur dan makan makanan yang teratur dan seimbang, minum cukup air, dan melakukan latihan aerobik setiap hari. Dan yang terpenting, semua ini perlu dilakukan di bawah pengawasan dokter, dari sudut pandang perubahan gaya hidup secara menyeluruh, dan bukan tindakan jangka pendek.

Terdapat data kuantitatif yang mengonfirmasi bahwa jika pada obesitas proses penurunan dan pemeliharaan berat badan tidak diawasi oleh dokter, termasuk dokter bedah bariatrik, bagi pria peluang mencapai berat badan normal hanya 1 dari 210, dan untuk wanita – 1 dari 124.

Peringkat artikel
5,0
2 Penilaian
Nilai artikel ini
Maxim Burikov
Sudahkah Anda menggunakan metode puasa intermiten untuk menurunkan berat badan? Efek apa yang Anda capai?
avatar
  Pemberitahuan komentar  
Beritahu tentang
Maxim Burikov
Baca artikel saya yang lain:
Isi Menilai itu Komentar
Membagikan

Anda mungkin juga menyukai

Ahli gizi klinis tentang jenis puasa intermiten yang populer
Waktu baca 5 menit
5.0
(2)
Alena Chernova
Alena Chernova
Nutritionist expert, clinical nutritionist, health-coach
Puasa intermiten dari sudut pandang ahli gizi bersertifikat
Waktu baca 5 menit
5.0
(1)
Marina Kosenkova
Marina Kosenkova
Certified Nutritionist
Pendapat ahli dokter tentang manfaat dan bahaya puasa
Waktu baca 5 menit
5.0
(3)
Ruslan Abramov
Plastic surgeon
Cara menurunkan berat badan dengan cepat dan aman menurut seorang ahli
Waktu baca 6 menit
5.0
(2)
Liana Valeeva
Expert in weight management and eating psychology

Pilihan Editor

Tinjauan ahli tentang jenis utama perilaku makan
Waktu baca 7 menit
5.0
(2)
Liana Valeeva
Expert in weight management and eating psychology
Haruskah Anda menaruh es di wajah Anda? Pakar efek dingin pada kulit
Waktu baca 7 menit
5.0
(3)
Natalia Lesnova
Natalia Lesnova
Founder of a natural skincare brand, PhD