Viral Marketing: Cara Menyebarkan Informasi Secara Organik

Viral Marketing: Cara Menyebarkan Informasi Secara Organik
Gambar: devindorosh.com
Membagikan

Pemasaran viral adalah strategi yang ditujukan untuk menyebarkan iklan dengan intervensi minimal dari pengiklan.

Prinsip utamanya adalah mendistribusikan konten secara organik kepada pengguna biasa. Inti dari konsep ini adalah membuat konten yang membuat orang ingin menularkannya, serupa dengan penyebaran infeksi.

Istilah “viral marketing” diciptakan oleh profesor Harvard Business School Jeffrey Rayport pada tahun 1996. Meskipun demikian, metode menarik perhatian serupa sudah ada sebelumnya; mereka tidak memiliki nama yang diterima secara umum karena keragaman teknologi dan teknik.

Salah satu contoh kampanye pemasaran viral yang berpengaruh adalah promosi konser Marcus Montana di Sydney. Pengiklan secara strategis menempatkan poster “Marcus Is Coming” di dinding luar bangunan. Hal ini menimbulkan perdebatan luas di media lokal dan di kalangan masyarakat. Menarik untuk dicatat bahwa hal ini terjadi pada tahun 1989, tujuh tahun sebelum istilah “viral marketing” pertama kali disebutkan.

Fitur pemasaran viral: kelebihan dan kekurangan

Keuntungan pemasaran viral:

  • Pemasaran viral beroperasi berdasarkan distribusi organik, meminimalkan kebutuhan investasi finansial besar dalam periklanan. Upaya awal memulai proses yang terus berjalan secara mandiri, sehingga menghilangkan kebutuhan akan investasi berkelanjutan;
  • Kampanye viral berkualitas tinggi mendorong orang untuk secara aktif berbagi konten iklan, sehingga meningkatkan loyalitas pemirsa secara keseluruhan. Informasi produk melalui sumber tepercaya meningkatkan kepercayaan terhadap merek;
  • Tidak seperti periklanan tradisional dengan waktu terbatas, pemasaran viral tetap efektif seiring berjalannya waktu. Ia mampu memberikan visibilitas dan kesadaran merek yang konsisten;
  • Strategi ini memungkinkan Anda secara fleksibel mengiklankan produk atau layanan yang mungkin menghadapi keterbatasan pada saluran periklanan tradisional.
Mengapa pemasaran konten begitu penting?
Mengapa pemasaran konten begitu penting?

Kerugian pemasaran viral:

  • Pemasaran viral mungkin tidak berkontribusi terhadap pertumbuhan bisnis secara keseluruhan karena kurangnya manajemen dan bimbingan pelanggan melalui saluran penjualan;
  • mempertahankan minat terhadap suatu merek memerlukan penciptaan konten yang segar dan menarik secara terus-menerus. Kegagalan melakukan hal ini dapat menyebabkan merek tersebut terlupakan dengan cepat;
  • keberhasilan kampanye viral sangat bergantung pada pengakuan sosial secara instan seperti suka dan berbagi, yang tidak dapat diprediksi;
  • tidak seperti periklanan tradisional, pemasaran viral tidak mudah dikendalikan dan ditangguhkan jika terjadi reaksi negatif;
  • mengevaluasi efektivitas pemasaran viral menimbulkan kesulitan tertentu, sehingga memerlukan sumber daya yang signifikan untuk menilai kesadaran merek.

Sasaran dan sasaran pemasaran viral

Dasar dari strategi pemasaran viral adalah tugas meningkatkan kesadaran akan produk di kalangan konsumen potensial. Cara ini menyerupai reaksi berantai dari mulut ke mulut, dimana pelanggan yang puas menyebarkan informasi tentang produk ke lingkungan sekitarnya. Biasanya, pelanggan yang puas menceritakan pengalaman positifnya kepada 3-4 orang, sedangkan pelanggan yang tidak puas biasanya mendiskusikan pengalaman negatifnya kepada 7-8 orang.
Viral Marketing
Gambar: sme-news.co.uk

Namun, tujuan utama dari viral marketing adalah untuk memperluas jangkauan pengguna yang memiliki pengalaman positif terhadap suatu produk atau layanan. Influencer sering digunakan untuk mendorong berbagi konten.

Namun, pendorong utama dampak viral ini tidak datang dari individu-individu berpengaruh, melainkan dari pengguna biasa di jaringan. Banyak penelitian menegaskan bahwa pengguna biasa di jejaring sosial memainkan peran penting dalam penyebaran konten.

Tujuan utama dari kampanye pemasaran viral adalah untuk mencapai paparan maksimum di antara pengguna yang tertarik, dan merangsang keterlibatan mereka.

Metode pemasaran viral

1. Iklan dari mulut ke mulut

Metode ini didasarkan pada transfer informasi tentang suatu produk atau jasa dari satu orang ke orang lain tanpa rangsangan eksternal. Ini memiliki biaya akuisisi pelanggan yang rendah, namun sulit dikendalikan dan bergantung pada kualitas produk atau layanan yang diberikan.

2. Rumor

Menggunakan rumor memungkinkan Anda menyebarkan informasi tentang suatu perusahaan atau produk dengan cepat. Seringkali berisi detail yang sedikit terdistorsi namun kaya secara emosional. Dapat menimbulkan dampak positif dan negatif.

Strategi pemasaran perusahaan yang sukses
Strategi pemasaran perusahaan yang sukses

3. Skandal

Cara ini bertujuan untuk membangkitkan reaksi emosional yang kuat pada konsumen. Namun, meski berpotensi menarik perhatian, penyalahgunaan dapat menimbulkan dampak negatif.

4. Influencer

Tokoh terkenal mengiklankan produk atau layanan. Meskipun metode ini memerlukan investasi finansial, metode ini dapat digunakan bersamaan dengan promosi mulut ke mulut untuk meningkatkan dampak.

5. Peluncuran konten viral berbayar

Metode ini melibatkan pembuatan konten viral dan mendistribusikannya melalui iklan bertarget atau kontekstual. Memberikan pemaparan awal, namun tidak selalu memberikan moderasi konten.

Ini hanyalah beberapa dari berbagai pendekatan pemasaran viral yang dapat saling melengkapi atau digunakan dalam kombinasi. Pilihan metode tergantung pada target audiens dan pendekatan kreatif yang direncanakan untuk dilaksanakan.

Saluran distribusi konten viral

Pemilihan saluran untuk mendistribusikan konten viral didasarkan pada beberapa faktor utama:

  • Pilihan platform yang sesuai dengan minat pengguna sangatlah menentukan. Video bir viral yang berhasil diposting ke pemirsa yang tertarik dengan hidup sehat mungkin tidak efektif. Oleh karena itu, mempertimbangkan kepentingan pengguna saat memilih platform adalah faktor terpenting;
  • Segmentasi audiens berdasarkan usia adalah praktik yang umum. Misalnya, media sosial seperti TikTok menarik audiens yang lebih muda, sedangkan platform seperti Odnoklassniki lebih disukai oleh generasi yang lebih tua. Memahami perbedaan ini membantu Anda memilih platform konten yang paling tepat;
  • Beradaptasi dengan kebiasaan audiens adalah kuncinya. Misalnya, penggunaan buletin email bisa efektif jika audiens Anda lebih menyukai cara berinteraksi dengan konten ini.
Viral Marketing
Gambar: entrepreneur.com
Selain strategi peluncuran, penting untuk mengidentifikasi saluran utama untuk menyebarkan konten viral. Metode awal seperti periklanan kontekstual atau bertarget memberikan titik awal. Namun, distribusi konten sebenarnya terjadi melalui saluran seperti media sosial dan buletin email. Memahami saluran ini membantu Anda mengembangkan strategi distribusi efektif yang memenuhi kebutuhan pemirsa Anda.

Jejaring sosial: reaksi dan postingan ulang dalam konteks konten viral

Dalam dunia konten viral, dua teknologi utama memainkan peran kunci: reaksi dan repost. Reaksi seperti suka membantu meningkatkan jangkauan konten. Mendorong reaksi organik seperti suka bermanfaat untuk konten Anda. Namun, seruan eksplisit untuk memberikan suka di sebagian besar platform media sosial dapat menimbulkan reaksi negatif.

Cara yang jauh lebih efektif adalah dengan memposting ulang. Di sinilah video atau postingan Anda mendapatkan visibilitas di antara pengguna yang mungkin belum pernah mengenal merek Anda sebelumnya. Konten biasanya mencapai viralitas ketika menghasilkan sejumlah besar share di antara pengguna. Semakin banyak orang yang membagikan konten Anda, semakin tinggi kemungkinan menjangkau audiens yang lebih besar.

Menggunakan surat untuk meluncurkan efek viral

Dalam skenario ini, efek viral diaktifkan oleh pengguna yang meneruskan email. Contoh dari strategi tersebut adalah “surat berantai” – pesan yang perlu diteruskan untuk menghindari situasi yang tidak menguntungkan, dan telah beredar sejak lama. Di era Internet modern, meluncurkan email semacam itu menjadi lebih mudah: menawarkan utilitas dan mendorong pengiriman pesan antar teman adalah pendekatan yang tepat.

MarTech – dalam pemasaran tanpa teknologi, Anda akan kalah
MarTech – dalam pemasaran tanpa teknologi, Anda akan kalah

Memilih saluran yang tepat bergantung pada target pemirsa dan dampak yang diharapkan. Selain itu, mempertimbangkan spesifikasi bisnis Anda juga penting. Misalnya, jika Anda memiliki toko shawarma kecil di kota provinsi, lonjakan saham secara nasional mungkin tidak membawa manfaat yang signifikan. Dalam hal ini, strategi lokal dan tepat sasaran mungkin lebih efektif.

Metode meluncurkan konten viral

Dalam proses peluncuran konten viral, ada beberapa cara yang bisa digunakan:

  1. Buat konten yang dapat menginspirasi pengguna untuk berbagi secara sukarela. Bisa jadi sesuatu yang lucu, menarik, atau sesuatu yang membangkitkan emosi yang kuat. Namun, perlu diingat bahwa penggunaan pendekatan ini untuk mempromosikan layanan memerlukan kehalusan dan pemahaman tentang relevansi humor atau konten dengan merek Anda.
  2. Menawarkan hadiah untuk memposting ulang konten. Metode ini bekerja dengan baik untuk mempromosikan layanan dan produk informasi. Namun, Anda harus berhati-hati dalam menarik orang-orang yang hanya tertarik pada penghargaan dan bukan pada merek Anda.
  3. Menimbulkan perhatian melalui kampanye kontroversial. Cara ini dapat diadaptasi untuk mempromosikan berbagai barang dan jasa, namun perlu diingat bahwa skandal yang tidak terorganisir dengan baik dapat berdampak negatif terhadap reputasi merek.
  4. Menggunakan saluran berbayar untuk mendistribusikan konten, seperti iklan kontekstual atau iklan bertarget. Mereka dapat secara efektif melengkapi metode-metode di atas. Penting juga untuk mempertimbangkan periklanan offline.

Cara menyebarkan konten viral di platform utama

Memposting ulang VK

Membuat konten yang dapat mendorong berbagi VK mencakup meme atau gambar yang memotivasi pengguna untuk berbagi konten. Repost VK dikirim melalui pesan pribadi secara default, yang selanjutnya dapat meningkatkan jangkauan pengguna.

Viral Marketing
Gambar: dianepenelope.com

Buletin email

Kemampuan untuk mendistribusikan konten melalui buletin email dapat meningkatkan jangkauannya secara signifikan, menciptakan efek viral yang serupa dengan email standar. Namun, agar efektif, upaya yang signifikan harus dilakukan dalam pembuatan konten.

YouTube – menggunakan alat hosting

Mengoptimalkan konten di YouTube mencakup penggunaan tag yang sesuai, deskripsi panjang untuk meningkatkan visibilitas dalam hasil penelusuran, dan strategi untuk meningkatkan jangkauan pemirsa.

Konten viral di YouTube

Jenis konten di YouTube ini menyertakan video lucu atau relevan secara sosial untuk mendorong berbagi di antara pengguna. Tujuan pentingnya adalah menciptakan momentum awal, yang sering kali dicapai dengan menyebarkan video di platform media sosial lainnya.

Strategi-strategi ini hanya mewakili sebagian dari mekanisme peluncuran viral marketing. Kombinasi berbagai teknologi sering kali digunakan untuk berbagi manfaat, meningkatkan dampak keseluruhan dan jangkauan audiens.

Kesimpulan

Pertanyaan tentang perlunya viral marketing penting bagi setiap bisnis. Berikut beberapa aspek yang akan membantu Anda memutuskan apakah bisnis Anda membutuhkannya:

  • Tentukan seberapa aktif audiens target Anda di jejaring sosial. Jika mereka aktif dan sering membagikan konten, maka viral marketing bisa efektif;
  • jika Anda memiliki produk atau layanan yang metode periklanan tradisionalnya terbatas, pemasaran viral dapat menjadi alat yang berharga;
  • pertimbangkan seberapa terbuka pemirsa Anda terhadap format konten baru dan non-standar. Penonton muda sering kali lebih condong pada inovasi;
  • Penting agar konten konsisten dengan keseluruhan citra dan nilai merek Anda. Ini harus cukup unik untuk menarik perhatian, namun tidak boleh bertentangan dengan tujuan dan nilai inti perusahaan;
  • Bersiaplah untuk mengukur hasil kampanye viral Anda. Hal ini akan memungkinkan Anda memahami seberapa efektif hal ini bagi bisnis Anda dan membantu Anda menentukan langkah selanjutnya.
Berdasarkan faktor-faktor ini, tentukan apakah bisnis dan audiens Anda memenuhi syarat untuk pemasaran viral. Jika ya, ikuti langkah-langkah berikut untuk menggunakan pendekatan pemasaran ini secara efektif dalam bisnis Anda.